Friday, 29 September 2017

Dengan Solat dan Sabar

Alhamdullillah...  Beberapa ujian besar telah berlalu. Ujian-ujian itu kerap kali datang bertindan-tindan dari pelbagai arah. Kadang-kala ia terasa sangat berat seperti tidak ada penghujungnya. Jika dulu, saya kira saya akan terpelanting dari sudut ke sudut merintih dan mengeluh. Tapi kali ini saya bertekad untuk tidak mengulangi lagi dengan pendekatan yang sama sebaliknya mengikut saranan Al-Quran.. jika diuji .. solat dan sabar.

Misalnya, ketika Gem 4 hanya mempunyai masa dua bulan untuk menguruskan pemergiannya, sedangkan tidak ada tempat untuk pergi. Di saat-saat akhir, satu demi satu universiti yang dilamar menghantar jawapan yang melemahkan - tidak terima atau jangka masa yang ditawarkan 3 tahun. Sedangkan penaja hanya memberi masa 2 tahun. Ada kalanya, pilihan universiti yang sangat diharapkan memberi jawapan tetapi jawapan itu tidak diterima-terima. Terasa cepat sungguh masa berlalu menuju ke suntuk. Pada siapa lagi hendak mengadu? Sesekali terasa ingin meminta semua kaum keluarga dan sahabat handai untuk tolong berdoa. Sesekali terasa ingin benar meminta para solihin untuk tolong berdoa. Tetapi, keinginan itu dimatikan. Kenapa tidak kita sendiri.. sungguh-sungguh berdoa. Sungguh-sungguh.

Lalu, saya katakan pada Gem 4 ketika meraikan kedatangan Ramadhan. Mari kita berdoa dalam setiap waktu sujud. Maka inilah yang kami lakukan. Rahmat Ramadhan datang bersama bilangan sujud yang banyak -  solat wajib, Dhuha, Hajat dan solat Rawatib, Terawih 20 rakat dan Witir. Allahu... di saat itu kami mengadu. Terasa manisnya ketika itu mengadu domba kesusahan dan kegelisahan pada Tuhan yang Memiliki segala apa yang ada di langit dan di bumi dan apa yang ada di antara keduanya.


Saat melambai ini... dua bulan lalu seperti mimpi yang hampir mungkin tidak jadi nyata. Sungguh Allah menguji... 

No comments: