Saturday, 31 December 2011

01.01.2012 - Pada Hajat yang Sejuta

Dulu-dulu bukan tidak pernah melalui tarikh 1 Januari. Ia tarikh wajib untuk saban tahun yang lepas, kini dan akan datang. Dalam sejarah hidupku, ia dilalui dengan sedikit azam yang berkobar dan kobarnya mati di tengah jalan. Hasilnya, tidak pernah ditanya semula, apakah menjadi atau hanya mimpi.  Dan ketika itu aku tidak banyak membilang cita-cita. Kenapa? Kerana aku rasa cita-cita itu mimpi. Tidak mungkin akan bertukar menjadi realiti. Kenapa? Kerana cita-cita dan keinginan ketika itu tidak juga menjadi kenyataan. Akhirnya, aku masih aku juga yang serba ketinggalan.

Ketika usia meningkat tua, aku toleh ke kiri dan kanan, depan dan belakang, maka aku tersingkap, rupa-rupanya banyak mimpi-mimpi semalam yang sudahpun menjadi kenyataan. Kadang kala ia dikabulkan Tuhan sangat segera, jika tidak, dalam kiraan hari, jika tidak, ia berbulan, dan jika tidak, ia bertahun. Lambat laun, ia menjadi juga. Tahun 2011 yang lepas begitu menjadi sejarah kerana Allah makbulkan impianku yang yang segera, yang berbulan, yang bertahun dan berpuluh tahun itu!

Maka, hari ini, pada tarikh yang comel, aku tidak lagi tersipu dan gusar untuk meminta-minta pada Tuhan, kerana dari sudut hati yang terdalam, aku menjadi sangat yakin bahawa Allah itu ADA, padaNya  aku nyatakan segala rahsia. Dia tempat MEMINTA. MilikNya segala yang ada. Aku menjadi sangat yakin dengan Kudrat KUN FA YA KUN Tuhanku.


Untuk kesekian kalinya, padaMu Tuhan, aku menghadapkan hajat yang sejuta,
Jika dengan kudrat dan usaha sahaja..
maka sungguh sukar untuk kami menggapai sebutir bintang,
Maka.. Ya Allah.. pada KudratMu yang Maha kuasa,
kami akan terus minta-minta..
Moga-moga bintang-bintang dan bulan jatuh ke riba...
Di tangan kami telah Engkau kurnia,
dua benda ajaib: doa dan air dari syurga
Bersamanya kami akan pohon padaMu,
keajaiban demi keajaiban.
Ya Allah.. pada hari-hari yang mendatang,
iringilah kami dengan keajaiban.
Amin.

Monday, 26 December 2011

Cuti yang Bagus

Ini kali ketiga dapat bercuti 3 hari berturut-turut. Ia satu nikmat bagi yang 'diharamkan' bercuti  pada waktu-waktu anak-anak  bercuti sekolah ketika ini.

3 minggu lepas, bercuti di Felda Hotspring Sungai Klah sambil makan buah-buahan di dusun berdekatan. Apabila diingat semula, ianya satu doa yang dimakbulkan. Kerana suatu masa dulu, ketika berada di sana untuk urusan kerja, bukan musim buah-buahan. Lalu, terlintas di dalam hati, alangkah enaknya jika dapat datang ke sini pada musim buah-buahan. Lalu, Allah makbulkan. Bukan sekali, dua kali! Puas menikmati buah durian, rambutan, pulasan, langsat dan manggis. Alhamdullillah.

2 minggu lepas, balik kampung. Setiap hari, menziarah kaum kerabat yang ditimpa sakit. Tapi sempat juga kami ke Tree Top di Sidim.

Minggu lepas, ke Felda Hotspring lagi. Kali ini menginap di homestay bersama 4 keluarga lain dari kejiranan kami. Di belakang rumah tersebut ada segala macam pokok buah-buahan. Boleh ambil seperti 'dusun itu ana yang punya'!  Tapi, kata Gem 4,"Never ask me to this kind of place again!". Hu..hu... beliau seorang saja yang tidak suka makan buah-buahan! Kali pertama dapat bermesra dengan jiran secara dekat. Alhamdullillah, ia mengeratkan silaturrahim.

Kali ini, apabila berbincang untuk bercuti ke mana, anak-anak dan emaknya memilih untuk bercuti di satu tempat yang paling bagussss..... iaitu di rumah. Gem 2 bebas melakukan aktiviti lasaknya bersama kejiranan. Kami? Enaknya bermalas-malasan.... Satu nikmat yang sudah lama tidak dapat dinikmati apabila saban hari hari dihambat waktu. Ahhhh..... enaknya!


Wednesday, 21 December 2011

Tahniah Gem 4

Hari ini keputusan PMR diumumkan. Pagi-pagi lagi sudah berkata pada diri sendiri... relax.. relax. Dan masapun sangat cepat berjalan. Ketika gurunya mula mengumumkan, prestasi sekolah .. masih lagi tenang. Tapi apabila gurunya berkata,"Sekarang akan diumumkan keputusan untuk kelas Terbilang. Semua pelajarnya mendapat 8A KECUALI seorang, DALAM BAHASA MALAYSIA. Aduiiii... ketika itu, mula rasa tidak senang. Kerana Gem 4 selalu mendapat markah A 'nyawa-nyawa ikan' dalam dalam subjek Bahasa Melayu! Satu demi satu nama dipanggil. Ikut urusan huruf dan jantina. Bagai nak luruh jantung. Akhirnya, nama Gem 4 dipanggil.... Alhamdullillah. Syukur pada Tuhan yang banyak mengabulkan antara sejuta hajat yang dibisikkan pada permulaan tahun.

Satu lagi keputusan akan ditunggu. Mudah-mudahan ianya seperti di dalam mimpi-mimpi. Amin.

Tuesday, 6 December 2011

Secara Rasmi...

Hari ini secara rasminya pihak penerbit, Greenbirdsbook Publisher telah memulakan promosi buku sulungku. Antaranya berbunyi:

Welcome our New Author - Dr Nasiroh Omar

We are delighted to announce our collaboration with Dr Nasiroh with her forthcoming title,
'The Priceless Princess.' For all mothers who have ever written love notes to their children this book is a tribute for you guys. I often observe and collect little notes on life and general lessons I can pass onto my children, with the hope that when wisdom sets in, my ramblings begin to make sense!

 Dr Nasiroh has perfected her  notes and  presented them in a beautiful memoir fashion, to her
daughters by way of this book. Entitled, 'The Priceless Princess' this book will reach out to all those mothers facing the obstacles of raising Muslim daughters today in the West.

"It is a light-hearted, warm and embracing read which I will be using  in my own parenting expeditions! " - kata penerbitnya...

The Priceless Princess, set to be Published in May 2012.

Alhamdullillah... Alhamdullillah.... bersemangat untuk meneruskan buku seterusnya....

Wednesday, 30 November 2011

Cepatnya Masa Berlalu...

Cepat sungguh rasanya masa berlalu. Masih terbayang bagaimana kami menghantar Gem 3 ke asrama nun di utara. Memasuki sekolah baru ketika bulan April bukanlah masa yang baik. Bukan sahaja perlu menyesuaikan dengan keadaan yang baru, tetapi banyak perkara yang perlu diuruskan. Tambahan pula, untuk menjimat kan wang kerajaan, pihak sekolah diarah untuk mengarah semua pelajar asrama pulang setiap 2 minggu. Maka, ia kelihatan sukar bagi pelajar yang tinggal berjauhan dari sekolah. Tapi Gem 3 agak tabah. Maka pandailah beliau menaiki kapal terbang atau bas untuk pulang bersendirian.

Sudah tentu kaum kerabat di Penang banyak membantu kehidupan Gem 3 di sana. Terima kasih yang tidak terhingga untuk mereka.

Hari ini Gem 3 akan pulang bersama-sama dengan barangan yang banyak. Tamatlah sudah satu episod kehidupan. Kehidupan baru menanti di hadapan. Mudah-mudahan ia kehidupan yang lebih baik dan dirahmati Tuhan.

Tuesday, 29 November 2011

Satu Pengalaman Baru

Semalam, satu e-mail baru diterima dari Penerbit. Jangka waktu 8 jam berbeza dengan waktu tempatan menjadikan e-mail itu diterima pada waktu-waktu ganjil. Ia memang e-mail yang dinanti-nanti. Bersamanya, ada 4 fail yang disangkut, termasuk satu dokumen kontrak. Nampaknya tibalah masa untuk menelek-nelek kontrak yang bakal diikat untuk tempoh yang panjang - 20 tahun. Jikalah buku yang bakal diterbitkan ini dapat dimanfaatkan dan terlekat di dalam beberapa hati-hati, maka keinginan di awal Muharam itu (entri lepas), untuk mengaut pahala yang berterusan bagi ilmu yang dimanfaatkan akan menjadi kenyataan. Alhamdullillah.

Ada beberapa perkara yang diperlukan. Ada beberapa soalan yang perlu dijawab.  Ada kepingan gambar yang diminta. Ada coretan biografi yang perlu ditulis. Kata Gem 4 dan Gem 6, "Let us check everything before you submit!"  Tetiba terasa seperti ada pembantu-pembantu untuk urusan rasmi.. Sungguh... ia satu pengalaman baru yang sangat mengujakan!


Sunday, 27 November 2011

Buku Baru

Semalam 1 Muharam. Petanda satu lagi tahun kehidupan sudah berlalu. Barangkali kerana terlalu lama bergelumang dalam dunia komputer, maka hari 1 Muharam juga saya melihat dari perspekstif ini. Bayangkan, pada saat sebelum Maghrib untuk masuk ke 1 Muharam, seluruh umat manusia seolah-olah sedang menekan butang 'Send', untuk 'upload' seluruh amal pada tahun berkenaan ke sisi Allah. Maha Berkuasa Allah menguruskan urusan ini. Jika manusia, sudah lama, talian Internetnya tersentak-sentak dan 'jam'.

Maka selepas menekan butang 'Send' untuk menghantar buku lama, kita mendapat pula buku amalan yang baru. Entahlah apa yang sudah tertulis di buku lama. Mudahan-mudahan buku itu tidak comot dengan contengan dosa yang tidak terampun. Pada buku yang baru ini, apa yang perlu diperbuat? Sudah pasti, pada keinsafan yang ada, ingin sekali inginkan kandungannya hanya terisi amalan-amalan yang suci sahaja. Bagaimana?

Pada permulaan tahun ini, kita perlukan sistem tapisan persendirian yang lebih ketat. Mudah-mudahan, setiap kali ingin melakukan sesuatu, diri akan bertanya pada diri sendiri:

  • Apakah yang akan dilakukan ini satu dosa berat?
- Tidak sembahyang.
- Minum minuman keras.
- Memberi rasuah atau menerimanya.
- Terlibat dalam riba - renung semula semua urusan pinjam-meminjam. Tiada alasan untuk terlibat di dalam sistem riba kerana pilihan sistem perbankan Islam ada di mana-mana.
- Tutup aurat pada semua keadaan? Baju tidak jarang dan sendat dan ketat dan singkat?
- Hutang sudah dibayar?
Dan banyak lagi.... senaraikanlah!
Aduhai... banyaknya punca-punca dosa. Apakah aku terselamat daripadanya dalam buku amalan lama?

  • Apakah yang akan dilakukan ini akan mendatangkan pahala?
Hanya 3 benda yang pahalanya berterusan:
- amalan anak yang soleh
- ilmu yang kita beri dimanfaatkan
- sedekah yang dimanfaatkan berpanjangan
Barangkali, inilah perkara yang perlu dititikberatkan.

Oh Buku Amalku yang baru... mudah-mudahan ia tidak akan secomot Buku Lamaku!


Thursday, 24 November 2011

Ada Apa Pada Cita-Cita

Bagi pelajar-pelajar lepasan SPM, dari sekarang dan beberapa bulan ke hadapan ialah waktu untuk mengisi borang permohonan ke universiti. Jika sebelum ini tidak sempat untuk bercita-cita, maka sekarang masa yang WAJIB untuk memikir apakah yang diingini untuk masa hadapan. Adakah anda ingin menjadi seorang ahli perniagaan yang berjaya? Seorang doktor yang berjaya? Seorang ulama yang tersohor? Inilah  masanya untuk memikirkan segala.

Beberapa kali saya pernah bertanya pada anak-anak kecil dan remaja: Apakah cita-cita anda? Kebanyakannya menjawab sambil tersengih-sengih, "Tidak tahu?" Aduhai... barangkali mereka tidak tahu.. cita-cita itu amat perlu. Ia bukan sahaja untuk motivasi diri untuk mendapat kejayaan yang lebih baik, malah pada pendapat saya, ia adalah doa yang tersirat. dan Allah sentiasa mendengar apa yang tersirat itu. Lalu, biarpun usia sudah berensot tua, saya masih lagi bercita-cita! Kadangkala ianya luar biasa, tapi Allah makbulkan jua.

Pada awal tahun ini, saya sudah membisikkan di dalam doa-doa, luahan keinginan pada Allah - pada hajat yang sejuta. Di akhir tahun ini, saya menilai semula ... Ya Allah, banyaknya cita-cita yang Engkau kabulkan:
 - Keinginan untuk ke Greece.
- Keinginan untuk Ke Republic Czec - Prague.
- Keinginan untuk kembali ke London.
- Keinginan untuk memiliki Ipad, Galaxy Tab dan Komputer Netbook.
- Keinginan untuk melihat anak-anak berjaya.
- Keinginan untuk kekal sihat.
- Keinginan untuk mengekalkan kadar penulisan akademik.
- Keinginan untuk menulis buku impian (cita-cita hampir 20 tahun lepas!!!!).

Sudah tentu ada cita-cita yang tidak terkabul:
- Untuk haji - tidak masuk kouta. 
- Untuk geran penyelidikan tambahan yang gagal.
- Untuk naik pangkat yang gagal.
Pun begitu,rahmat Allah tidak datang hanya kerana kita berjaya. Kadang-kala, kegagalan membuka pilihan-pilihan lain yang lebih berharga.

Anak-anak,
Bercita-citalah.... Ia tidak memerlukan ringgit dan sen. Ia cuma sejuta pengharapan yang disertai dengan usaha seadanya. Allah Maha Membantu anda untuk ke arah itu! Percayalah dengan hati yang yakin: Jika Allah inginkan sesuatu, Dia hanya berfirman 'KUN!", maka JADILAH ia biarpun sesuatu itu luar biasa pada pandangan kita dan kadangkala tidak dapat diulas dengan logik akal!







Sunday, 20 November 2011

20.11.2011 - Hari Graduasi Gem 7

Tak perasan, rupanya tarikh hari ini juga cantik (sebab tengok entri waterlily!). Rupa-rupanya ada juga agenda istimewa untuk hari ini iaitu hari Graduasi untuk Gem 7 di Brainy Bunch Islamic Montessori. Maka dengan ini, tamatlah kisah-kisah tadika untuk kami sekeluarga. Tahun depan Gem 7 akan melangkah ke tahun 1. Alahai... ini petanda beliau semakin meninggalkan zaman 'baby'nya. Sudah tentu kami akan merindui zaman itu!

Hari ini juga Gem 7 tidak sihat - allergik. Beliau sentiasa terbatuk-batuk sepanjang majlis Graduasi tadi. Kesian...

Wednesday, 16 November 2011

Tahniah Gem 5

Hari ini Gem 5 menerima keputusan UPSRnya. Waktu menunggu di sekolah agak lama. Ada sahabat menyarankan kami menghantar SMS pada jam 10 pagi ke nombor tertentu untuk mendapat keputusan . Ada yang bernasib baik, hantaran SMSnya diterima dan mendapat balasan. Ada yang 'jam', tidak dapat keputusannya melainkan menanti ianya diberi secara tradisional. Kalau difikir-fikirkan urusan pendidikan sudah menjadi satu perniagaan. Dari buku rujukan, soalan ramalan, sehingga ke mendapatkan keputusan, ada saja unsur perniagaan. Bayangkan, jika beratus ribu menghantar SMS dengan kadar 20 sen! Ia duit yang datang sekelip mata.

Tapi kami orang tua tradisional. Tidak memilih untuk SMS, tetapi melangut dengan penuh debar di depan pentas sekolah. Satu-satu nama dipanggil. Nama Gem 5 yang bermula dengan huruf A tidak muncul-muncul. Saya melihat Gem 5 menunggu resah. Saya pula menjadi tenang pula. Kenapa? Sebabnya, ketika bertentang mata dengan guru kelasnya, beliau memberi isyarat tahniah. Jadi tidaklah berdebar-debar lama.

Apa pun kami mengucapkan setinggi-tinggi terima kasih kepada pihak sekolah Seksyen 7 yang bertungkus lumus dari permulaan tahun. Kami cuma menghantar Gem 5 ke kelas tambahan yang disediakan oleh pihak sekolah sahaja. Tiada tuisyen tambahan dari swasta atau persendirian. Di awal tahun, agak sukar untuk menjangka keputusan ini. Beliau bermasalah. Tidak pernah mendapat A di dalam dua mata pelajaran utama - Kefahaman dan Karangan. Kami buntu untuk membantu. Guru bahasanya ternyata telah berjaya mengasah yang tumpul!

Tahniah ... Tahniah... Tahniah....



Monday, 14 November 2011

Redha!

Semalam hari pertama Gem 3 menghadapi peperiksaan SPM. Bukan Gem 3 sahaja yang berdebar barangkali, kami sekeluarga serta Tok juga berdebar-debar. Jika boleh, ingin bercuti dan berada di rumah. Malangnya, keperluan kerja tidak membenarkan cuti diambil sewenang-wenangnya ketika semester sedang berjalan. Tindakan tegas akan diambil! Maka, jauh di sudut hati sentiasa berdoa, moga Allah mudahkan kehidupan Gem 3.

Ketika waktu tengahari, Gem 3 dihubungi. Tanya saya, "How's your exam". Jawab Gem 3 ringkas,"Alien". Meniru kelakuan Gem 7 apabila ditanya soalan tentang persekolahannya! 

Ketika saya berkira-kira untuk pulang, tiba-tiba Gem 3 membuat panggilan dengan suara tenggelam timbul. Sambil memasang telinga untuk mendengar butir kata, saya cuma dapat menangkap perkataan seperti .."I could not concentrate ... windy ... vomit ... paper 2 BM". Suaranya sebak dan tersekat-sekat. Lalu, jawab saya, "I'll call you later. I'm driving". Berita yang didengar itu amat-amat mengganggu. Saya dapat rasakan kekecewaan Gem 3 setelah berhempas pulas bersedia, tiba-tiba datang musibah sakit yang tidak diduga pada waktu yang paling kritikal dalam hidupnya. Bisikan jahat mula meracuni fikiran saya ketika itu . .. lalu .. bertanya-tanya seperti "Kenapa sekarang???!" atau "Jikalah diketahui lebih awal.... bolehlah diikhtiarkan ubatnya". Lalu, cepat-cepat saya katakan pada hati yang hampir diracuni, "Redha! Redhalah dengan ketentuan Tuhan".

Ketika hati mula tenang, saya menghubungi semula Gem 3. Saya katakan padanya,"Forget about the past. Think about the future. Don't be sad!". Tapi saya juga sebenarnya bersedih! Jika berkuasa, saya ingin mengulang semula masa. Tiba-tiba terlintas kata-kata pujukan di fikiran, kenapa perlu bersedih, berprasangka baiklah pada Tuhan. Barangkali jawapan Gem 3 semasa sakit lebih baik dari ketika sihat. Saya memujuk hati. dan hati menjadi tenang. Sepanjang perjalanan pulang ke rumah, saya berkata-kata,"Redhalah".

Sesampai di rumah, saya ceritakan pada Gem 1. Kami berfikir-fikir beberapa alternatif. Perlukah kami meminta jasa baik keluarga terdekat untuk membawa Gem 3 ke klinik? Atau kamikah yang perlu bergegas ke sana? Jam sudah menunjukkan pukul 6 petang. Akhirnya, kami mengambil keputusan untuk pergi sendiri. Kami singgah sebentar ke Klinik Al-Hikmah. Apabila nama Gem 3 dipanggil, kami berdua yang masuk. Lalu, kami ceritakan masalahnya kepada Dr Syed. Ayat pertama yang keluar dari mulut doktor itu ialah,"Berdoalah banyak-banyak, mungkin jawapan dia ketika sakit itu lebih baik". Bukankah itu juga yang saya fikirkan tadi?

Selesai di klinik, jam sudah menunjukkan 6.40 petang. Maghrib sudah hampir benar. Awan-awan berkumpul gelap. Nampaknya hari akan hujan sebentar lagi. Hujan lebat di lebuh raya bukan sesuatu yang mudah. Memandangkan kami perlu tiba sebelum Gem 3 masuk tidur, kami meneruskan juga perjalanan. Sebaik tiba di Rawang, hujan turun dengan lebatnya. Dan hujan di Sungkai menjadi amat lebat. Beberapa kali saya meminta Gem 1 berhenti saja di perhentian yang hampir. Perjalanan amat merisaukan. "Ya Allah, selamatkan lah kami", kata saya tidak henti-henti. Sesekali datang pertanyaan, apakah hikmahnya Allah membawa kami ke sini pada waktu yang tragis ini - musafir di lebuh raya di tengah-tengah hujan yang amat lebat! Tiba-tiba saya tersedar ada dua perkataan di situ - musafir dan hujan lebat. Bukankah kedua-duanya adalah waktu mustajab untuk berdoa? Ketika itu, sambil mulut terkumat-kamit, saya bertanya pada diri sendiri - "Hey.. pernahkah saya bersyukur kerana bermastautin di bahagian bumi yang bernama Khatulistiwa??? Bukankah Allah sering merahmati kita dengan hujan-hujan yang lebat, waktu mujarab untuk meminta-minta doa?" Sungguh... aku termasuk di dalam golongan manusia yang alpa!

Sesampai di sana, kami menghampiri pintu pagar. Ketika Gem 1 keluar untuk meminta izin untuk ke perkarangan asrama, ada sebuah kereta lain juga berhenti di beakang kereta kami. Sebaik saya berkata, " Ha.. tengok tu.. ada juga ibu bapa yang serupa kita - melawat anak di tengah malam buta", kami disapa oleh Adi, anak saudara yang menetap di Penang. Dalam perjalanan beliau menguruskan kerja, beliau terlihat libasan kereta kami dan terus beliau mengejar kami untuk mengesahkan. Beliau terus mengajak kami ke rumah beliau dan menjamu pula. Ya Allah... ini bukan satu kebetulan. Allah telah mengatur perancangan yang sebegitu rupa.  Dalam ramai-ramai manusia di Penang, pada waktu malam buta, kehadiran kami disambut oleh keluarga sendiri dengan cara yang tidak disangka-sangka.

Agenda seterusnya berjalan lancar sehingga kami pulang semula ke Shah Alam pada malam yang sama. Satu pengajaran yang amat bernilai yang dapat dirasai ialah REDHA dengan ujian Tuhan yang tidak terduga. Dengan REDHA, Allah memberi jalan keluar di luar jangkaan minda!

Saturday, 12 November 2011

Pernah di Dalam Mimpi- Mimpi (3)

Alhamdullillah, akhirnya mimpi untuk menghasilkan buku ilmiah dalam bentuk santai  (yang dipendam 20 TAHUN LALU), kini hampir menjadi kenyataan. Ia bermula dengan projek kecil-kecilan dan telah diutarakan ke penerbit tempatan, tapi ditolak atas alasan tidak menerbitkan buku di dalam bahasa Inggeris.

Puas difikir ke mana hendak dituju. Hari-hari dipenuhi dengan mencari penerbit yang boleh dipercayai. Akhirnya, terjumpalah sebuah syarikat penerbitan yang bertapak di United Kingdom. Apabila dihubungi pada bulan Ramadhan yang lepas, penerbitnya sudi untuk membacanya.

Proses menulis tidak berakhir pada waktu yang dijangkakan. Ia sukar bagi saya yang tidak pernah menulis buku cerita selain daripada kertas journal, konferen atau cuma satu bab buku. Tambahan lagi, saya tidak mahir berbahasa. Alahai sukarnya. Proses menulis akhirnya berjaya disiapkan dan dihantar pada 1/11/2011!

Hari ini, 13/11/2011, saya menerima e-mail yang membawa berita gembira ini:

"I have wonderful news, your script has been accepted by our review process. We liked its simplicity and can really see many mothers buying this book for their daughters inshallah. ......."

"........  to get your book to an Industry standard print and onto Amazon and other distribution channels."



Alhamdullillah.... Alhamdullillah.... Alhamdullilah.

P/S:
 Terima kasih Gem 4 dan Gem 6 ....... Ia projek kita bersama!!!! Terima kasih Gem 1... kerana memberi sokongan moral dan kata-kata semangat!

"Good Luck Gem 3"

The best of luck to our dearest family member, Gem 3 for her SPM exam tomorrow.

Strive for  the best!

Friday, 11 November 2011

11.11.11

Tarikh comel ini akan berlalu.... ingin juga dijadikan entri buat kenang-kenangan.

Thursday, 10 November 2011

Persona Muslim: Mee Rebus Telur Basuh

Persona Muslim:
Mamat berusia 23 tahun. Mamat suka makan dan tidak memilih apa saja makanan yang dihidang, asalkan boleh mengenyangkan perut.

Idham juga berusia 23 tahun. Rakan sekolah dan sekampung Mamat. Mereka sama-sama bekerja di  Kuala Lumpur, di pejabat swasta yang berbeza. Tidak seperti Mamat, Idham amat berhati-hati tentang makanan yang dimakan. Beliau mahu memastikan makanan yang masuk ke perutnya benar-benar bersih dan suci.

Senario:
Dalam perjalanan pulang ke kampung untuk beraya Aidil Adha,  Mamat dan Idham, yang berkongsi kereta,  merasa agak lapar dan mencari-cari kedai di jalanan untuk mengisi perut. Kebetulan, di sepanjang jalan kiri dan kanan ketika itu ada deretan gerai yang menjual Mee Rebus. Dalam banyak-banyak pilihan, Idham memilih untuk berhenti makan di gerai Pak Malik Sungai Dua yang ada tertulis  "Mee Rebus Telur Basuh".

Tanya Mamat,"Gerai ni mee nya sedapkah"?
Kata Idham, "Entahlah, tapi nampaknya orang ramai berpusu-pusu ke gerai ni. Tapi yang penting, telur yang digunakan berbasuh!".
Kata Mamat,"Basuh ke tak basuh, sama saja Kuman pun kalau kena api, mati!"

Ketika sedang menjamah mee, Mamat dengan nada suara kecewa pun berkata, "Aku rasa sama saja sedapnya. Aku ingat ada rasa istimewa sebab menggunakan telur berbasuh! Kalau macam ni tak basuhpun tak apa. Bila masak, kuman yang melekat di kulit telur bersama sedikit najisnya, akan mati juga."

Barangkali, persona muslim seperti Mamat, ada di kalangan kita. Yang merasakan menggunakan telur berbasuh di dalam sebarang masakan, ialah perkara remeh. Alasannya, kerana kuman yang terlekat di kulit telur bersama calar-calar tahi ayam, akan mati selepas terkena bahang api masakan. Lagipun, sudah pasti juga, memasak mee rebus dengan telur berbasuh tidak akan menukarkan rasa mee rebus tersebut ke rasa kek coklat 5 tingkat! 

Membasuh telur untuk seorang muslim adalah sangat dituntut bagi seorang muslim. Kenapa? Kerana untuk mengelakkan najis tercampur ke dalam makanan. Kenapa? Kerana makanan yang bercampur najis hukumnya haram dimakan. Jika dimakan makanan haram, ia akan mengotorkan hati. Hati yang kotor tidak takut kepada Tuhan, tapi ia lebih takut kepada kepada kekuasaan kuman. Hati yang kotor mengajak empunya nya menjadi engkar kepada perintah Tuhan! Takutilah kepada hati yang kotor.

Membasuh telur sebelum digunakan untuk sebarang masakan, bukan perkara remeh dan boleh diabaikan. Ingatlah.


Thursday, 3 November 2011

Rahmat di Sebalik Gagal

Beberapa bulan lepas, berita kegagalan untuk mengejar sesuatu telah rasmi sampai di tangan. Maka, ketika itu perasaan bukan sedih tetapi bertukar menjadi marah. Marah atas bermacam alasan, pada manusia dan polisi: pada manusia yang mereka-reka polisi yang berubah-ubah seperti air pasang surut.

Tapi rahmat Allah tidak datang hanya kerana kita berjaya. Kadang-kadang kegagalan datang untuk 'membuka' seribu kemungkinan pilihan yang tidak disedari. Jika ditenung dan direnung, pilihan di hadapan berkali ganda lebih baik dari yang dikejar sekarang.

Terima kasih Allah, kerana membuka mata dan hatiku untuk melihat pintu - pintu kebaikan di hadapan yang terselindung dulu.

Tuesday, 1 November 2011

Berjaya

Setelah beberapa bulan berensot-ensot menulis, akhirnya hari ini ia sampai ke tangan publisher. Terima kasih Gem 4 (yang membantu dengan masa dan tenaga) dan Gem 6 (yang sentiasa memberi semangat untuk menghabiskan). 

Sudah tentu ia hanya permulaan. Mudah-mudahan, Allah limpahkan hikmah untuk satu kembara yang lebih jauh...

Monday, 31 October 2011

1.11.2011

Tiada tarikh keramat - cuma ingin abadikan detik ini sebelum ia berlalu.....

Thursday, 27 October 2011

Karya Gem 6

Sudah hampir dua puluh tahun, saya masih menginginkan untuk menghasilkan karya kreatif. Hajat di hati, ingin menghasilkan tulisan ilmiah dalam bentuk santai. Malangnya, sehingga kini masih tidak mampu untuk menghasilkannya.  Bukan kerana tidak beridea, tapi kerana daif pada tahap kreatifnya. Pun begitu, keinginan itu tidak hilang Ia masih tergapai-gapai dalam bentuk mimpi-mimpi pada masa hadapan. Kerana itu barangkali, ada satu kegilaan membeli karya-karya di pasaran disimpan sebagai sumber inspirasi.

Hari ini, komputer kecil ini baru 'sihat'. Ketika membelek-belek taburan 'short cut' pada 'desktop', terjumpa dua fail ini yang dihasilkan oleh Gem 6. Saya akan menyimpan... mungkin satu hari nanti ia menjadi  satu hasilan yang berguna!



Tuesday, 11 October 2011

Peperiksaan dan Mati

Entri yang lepas mencoretkan tentang hidup dan peperiksaan. Sepanjang hidup, entah berapa banyak peperiksaan yang telah diharungi.  Peperiksaan dilihat penting kerana ia memberi impak dalam kehidupan. Impaknya pula jelas diterima. Jika tidak membuat persediaan yang cukup, soalan-soalan di dalam peperiksaan tidak dapat dijawab dengan sempurna, maka hasilnya, markah yang rendah. Markah yang rendah bermakna menghampiri kegagalan. Kegagalan di dalam peperiksaan bererti banyak peluang-peluang kerjaya professional tertutup. Itu resam hidup yang berorientasikan peperiksaan.

Lama saya berfikir-fikir, rupa-rupanya, bukan hidup di dunia sahaja yang perlu berorientasikan peperiksaan. Hidup di alam kubur dan akhirat juga berorientasikan peperiksaaan. Kita akan dikastakan  selepas  mati berdasarkan  markah amal, tujuh kasta neraka dan tujuh kasta syurga! Ia kasta yang abadi. Maka, jika hendak dibandingkan dengan kasta sosial di dunia, sudah tentu kasta di akhirat ini berimpak tinggi. Tapi, apakah kita semua gentar dan gusar tentang peperiksaan-peperiksaan yang ada kaitan dengan hidup selepas mati ini?

Sungguh, setiap denyutan nafas, kita akan diuji dan dari itu  kita mengaut markah dalam perkiraan  unit pahala atau dosa. Mari kita perhatikan apakah jenis soalan di dalam peperiksaan-peperiksaan untuk kejayaan di akhirat:

1. Jenis soalan yang memerlukan jawapan Ya atau Tidak.
    Contoh: Adakah kamu beriman dengan Allah?

2. Jenis soalan yang memerlukan jawapan pendek?
    Apakah erti Iman?
    atau
    Berapakah rukun Islam?

3. Jenis soalan yang ada format dan praktikal.
     Tunaikan sembahyang.
     - Sembahyang ada formatnya (rukunnya), jika salah dapat dosa, jika betul dapat pahala.
     Contoh-contoh soalan lain yang seangkatan dengannya:
  • Tunaikan puasa
  • Tunaikan zakat.
  • Tunaikan haji.
4.  Soalan tidak berformat.
     Contohnya, semua bentuk dugaan untuk setiap denyut nafas.
     Ada kalanya, kita diuji dengan ujian yang kecil, seperti digigit oleh seekor nyamuk.
     Ada kalanya, kita diuji dengan ujian yang agak besar, seperti talipon dicuri.
     Ada kalanya, kita diuji dengan sakit, dengan kejayaan, dengan harta, dengan anak, dengan pembantu rumah, dengan bos, dengan rakan sekerja, dengan pemandu di jalan raya, dengan mak cik jual sayur, dengan pemuda jual insuran, dengan remaja jual majalah, dengan motor rosak di tengah jalan, dengan pengemis yang betul, dengan pengemis yang bersindiket, dengan lampu trafik rosak, dengan anak-anak bergaduh, dengan arnab yang busuk, dengan kucing kurap memandang sayu meminta makanan, dengan..... macam-macam.

Lalu, aku bertanya pada diriku sendiri: "Jika, semasa diuji dengan peperiksaan SPM untuk kepentingan dunia yang tidak seberapa itu, aku sungguh-sungguh gentar dan merintih pada Tuhanku, merayu memohon kejayaan; bagaimana pula dengan ujian-ujian untuk alam selepas mati yang abadi ini?" Aku tanya dan tanya lagi. Bagaimana??? Ya Allah, aku ingin sekali menjawab semua soalan peperiksaanMu dengan sempurna, mendapat markah pahala yang tertinggi. Hadirkanlah rasa gusar dan gentar dan sayu dan sendu ke dalam jiwa-jiwa kami ketika menghadapi peperiksaanMu. Agar, kami tetap merasa hamba yang hina dan perlu terus meminta-minta padaMu, Pemilik segala.













Friday, 7 October 2011

Hidup dan Peperiksaan

Barangkali hidup dan peperiksaan tidak dapat dipisahkan. Sejak kecil sehingga tua, perkataan peperiksaan saban muncul. Bezanya, dulu diri sendiri yang menghadapi, hari ini menyaksikan giliran anak-anak pula.Tiap kali menjelang peperiksaan, terasa perit mental, fizikal dan emosi. Kadang kala timbul rasa benci, kerana ada peperiksaan yang gagal atau berjayanya memberi kesan sepanjang hayat. Ia penentu sesuatu peluang tertutup atau terbuka di masa hadapan, dan kadang kala ia menjadi pembahagi kasta sosial. Beruntunglah pada yang berjaya. Berdukalah pada yang gagal. Bilanglah... berapa banyak peperiksaan yang telah dilalui. Itu tidak termasuk ujian dan kuiz. Dan... sebanyak itu kita telah terdera!

Di antara peperiksaan yang datang dan pergi, bagi saya peperiksaan SPM lah merupakan peperiksaan yang berhantu. Ia telah menghantui kehidupan saya di masa lalu, dan kadang-kadang ketakutan dulu masih datang dalam mimpi-mimpi. Apabila terjaga, saya sering berkata,"Syukurlah ia sudah lama berlalu".  Aduhai SPM oh SPM, ketahuilah... keputusan SPM seperti cap mohor yang tercatat di dahi untuk sepanjang hayat. Apabila memohon pekerjaan, SPM masih dinilai walaupun sudah mempunyai PhD!

Kerap kali, saya merasakan peperiksaan itu adalah satu cabang kekejaman. Itulah persepsi yang ada. Terasa, jika ada kuasa, saya akan menghapuskan segala jenis peperiksaan yang ada.

Cuma, sejak Gem 4 mengharungi UPSR dan Gem 5 sedang mengharungi PMR, tiba-tiba persepsi saya terhadap peperiksaan telah berubah. Kerana kegentaran terhadap peperiksaan itu, anak-anak mula mendekati Allah pada kadar yang luar biasa. Bacaan surah Yasin sering terdengar di telinga. Malah rajin pulak solat hajatnya. Pada ketika-ketika waktu mustajab doa, mereka terkumat kamit menyuarakan impian dan pengharapan. Sebelum peperiksaan bermula pula, di sana-sini, ada majlis Bacaan Yasin dan Solat Hajat. Ia dianjurkan oleh pelbagai pihak: individu, komuniti, sekolah, dan ada juga di peringkat negeri. Dan ketika peperiksaan PMR sedang berjalan, pihak sekolah pula mengadakan majlis bacaan Yasin, Solat Dhuha dan Hajat di surau sekolah pada setiap hari peperiksaan. Ia dihadiri oleh guru-guru dan ibu bapa. Suasananya bukan sahaja syahdu, malah ia membawa rasa kehambaan bahawa selepas berusaha, maka hanya Allah lah tempat meminta segala bentuk kejayaan. Dialah pemilik mutlaknya. Dia berkuasa memberi kepada sesiapa sahaja yang disukaiNya. Maka, padaNya lah, masing-masing berdoa penuh sendu, merintih dan meminta-minta.

Dan ketika ini, persepsi saya terhadap kezaliman peperiksaan sudah berubah. Apabila dikenang pada ranjau sepanjang jalan, maka saya patut bersyukur pada semua jenis peperiksaan yang telah menjadi sejarah. Kerana, dengan adanya semua jenis peperiksaan itu, saya masih ingat kesyahduan merayu-rayu dan meminta-minta kejayaan demi kejayaan pada Allah. Pada ketika diri terasa terlalu daif dan lemah, tidak berupaya mengingat dan berfikir, saya akan bersungguh-sungguh memujaNya. Secara tidak disedari, setiap langkah ke kelas menjadi hitungan tasbih, setiap sedar dan jaga, mulut terkumat-kamit berdoa. Ya Allah, ampunilah hambaMu ini, yang sering terleka setelah diberi kejayaan yang diminta. Ya Allah, nikmatMu yang manakah, yang telah aku dustakan?

Akhirnya, saya bertanya kepada diri sendiri,"Apakah aku akan memuja Tuhanku seperti itu jika aku tidak menghadapi peperiksaan yang berkala itu?" Barangkali, jika direkod dan digrafkan, pada ketika menghadapi saat-saat peperiksaan itu, kadar pemujaan aku kepada Allah meningkat tinggi. Dan kadar itu menurun bersama lenyapnya musim peperiksaan. Sungguh, aku termasuk di dalam golongan yang sombong dan lalai.

Kini, persepsiku terhadap peperiksaan mula berubah. Dari satu sudut peperiksaan memang  dilihat kejam. Di sudut yang lain pula, ia membuka seluas peluang untuk pendekatan hubungan di antara seorang hamba dengan Tuhannya!

Tuesday, 4 October 2011

Terima Kasih Cikgu

Sekarang musim peperiksaan, satu demi satu datang dan pergi. Di kesempatan ini, kami sekeluarga mengucapkan berbanyak-banyak terima kasih kepada semua guru-guru yang terlibat secara langsung atau tidak dalam menyumbang tenaga untuk mendidik anak-anak kami di Sekolah Kebangsaan Seksyen 7 dan Sekolah Menengah Seksyen 7.

Anak-anak kami datang kepada mereka dengan serba kekurangan. Contohnya, Gem 5 ketika pertama kali menjejak kaki di sekolah itu bermula dengan Kelas 4E, mata pelajaran Bahasa Malaysia nya gagal. Akhirnya, beliau dapat melompat ke kelas 6A tapi dengan pencapaian Bahasa Malaysianya yang corot. Di rumah, tiada daya upaya untuk membantu. Jika ditanya pada saya, apakah karakter anak bujang saya yang satu itu, maka saya akan menjawabnya begini: "Jika ditolak waktu makan-minum, sembahyang dan mandi, pada beliau hanya ada 2 keadaan - sama ada tidur atau terperuk di depan komputer / ipad / galaksi tab. Jika disuruh ulang kaji = tidur lena dalam sekelip mata! Tidak pernah membuat 'homework' dirumah sehingga menimbulkan rasa sangsi apakah sekolah itu tiada kerja rumah".  Tiba-tiba, sebulan sebelum UPSR, pihak sekolah telah menjemput kami untuk sesi perjumpaan ibu bapa dan guru. Alangkah terkejutnya kami beliau dipanggil ke pentas dengan mendapat kedudukan 1/249 - ranking pertama. Pertama kali pula mendapat A dalam kedua-dua Bahasa Malaysianya. Di akhir sesi, kami mencari-cari guru-gurunya. Yang terjumpa, cuma guru Bahasa Malaysianya. Lalu, saya memeluk dan mencium guru Bahasanya sambil berkata "Terima kasih Cikgu" dalam sebak.

Terima kasih cikgu-cikgu kerana berjaya merubah anak-anak kami, mental dan spiritual. Jasa kalian akan  dikenang sepanjang jalan-jalan kehidupan, hanya Allahlah tempat kami memohon untuk membalas jasa-jasa itu.





Sunday, 2 October 2011

Good Luck untuk Gem 4 dan Gem 6

Esok hari yang sekian lama ditunggu oleh Gem 4 dengan sedaya upaya usaha - iaitu peperiksaan PMR. Kami ucapkan selamat berjaya untuk 'kakak'.

Hari ini juga, Gem 6 akan menghadapi peperiksaan di sekolah agamanya.

Moga Allah limpahkan hikmah buat Gem 4 dan Gem 6 untuk menjawab dengan sempurna di mata pemeriksa.

Moga Allah kurniakan untuk  mereka kejayaan yang tertinggi.

Ya Allah mudahkan urusan mereka dan akhirilah dengan kejayaan di dunia dan akhirat.

Amin.

Wednesday, 28 September 2011

Menukar Destini

Sejak kebelakangan ini hidup terasa lebih aman. Tiada lagi bebanan kerja yang tidak diminati dan merimaskan. Bahkan, tiba-tiba terasa perlu menukar destini - sudah pasti kali ini bukan cerita destini anak bangsa, ia tentang destini diri sendiri. Dengan menukar destini, hati menjadi lebih tenang. Dan pada Kuasa yang Maha Tinggi, aku sembahkan sejuta mimpi-mimpi baru....

Wednesday, 21 September 2011

Rombongan Cik Kiah ke Corfu Island, Greece

 Di depan hotel 5 bintang ... kononnya hotel paling bagus di sini!
 Ini bukti kerja
 Macam lukisan... cantik
 Di kota lama
 Bersantai di kota lama
 Pemandangan kedai-kedai di pusat bandar
 Sesekali terserempak geng sendiri.. buat kaji selidik apa yang telah dibeli
 Berkeliaran di pusat bandar  Corfu Island.. Panas terik! Sesekali ditegur oleh mak cik - mak cik Corfu yang pelik melihat manusia pakai tudung di tengah panas terik - "Hey! Life is short.. wear what ever you want to wear.. why do you have to cover??". Lalu, kami menjawab... "Life in the Hereafter is longer. We want to be happy there!"
 Sabun minyak zaitun
 Kedai pinggan mangkuk
 Selepas shopping souvenirs
 Hotel terlalu hampir dengan airport
Pemandangan dari pinggiran hotel kami menginap

Corfu Island.. cantik. Tapi, jika ditanya, mahukah ke sana lagi? Jawabnya, cukuplah hanya sekali!

Tuesday, 20 September 2011

Sistem Oh sistem

Sekarang musim mengisi borang secara online untuk pelajar-pelajar darjah 6 dan tingkatan 3 memohon masuk ke sekolah berasrama penuh. Pendaftran dibuka sehinnga bulan Oktober. Biarpun begitu, pihak sekolah meletakkan tarikh tutup hampir sebulan lebih awal. Entah.. saya kurang faham dengan sistem berkomputer  yang  yang dikatakan automatik ini. Kita perlu mengisi dan mencetak sebanyak 3 salinan, kemudian salah satunya dihantar secara manual ke sekolah yang dikehendaki! 

Beberapa kali mencuba untuk masuk ke website berkenaan, ia gagal. Mesejnya serupa sahaja. Memikirkan masa yang tinggal cuma beberapa hari, sudah tentu ia menimbulkan rasa resah gelisah. Apatah lagi jika gagal mengisi, bermaksud gagallah hajat untuk ke asrama penuh. Lalu, sayapun menalipon pejabat berkenaan. Ia disambut mesra dengan kata-kata,"Bukan puan saja yang bermasalah, ramai yang membuat aduan seperti ini. Puan perlu mencuba lagi berkali-kali terutama pada waktu larut malam atau ketika awal pagi". Aduh! Rasa terbakar sungguh dengan jawapan ini. Mungkin ia tidak menjadi masalah untuk saya mencuba lagi berkali-kali di waktu larut malam atau dinihari. Kerana di rumah ada komputer dan Internet berkelajuan tinggi. Tapi, di sudut hati, saya menjadi marah kerana keadaan ini juga perlu dilalui oleh para ibu bapa lain yang kurang berkemudahan. Apakah mereka perlu bertenggek di cyber cafe pada larut malam atau dinihari? Itupun belum tentu sistem akan beroperasi? Atau akan berulangkah peristiwa pelajar paling cemerlang tidak mendapat apa-apa tawaran kerana tidak mengisi borang secara online ini? Aduhai ... sistem oh sistem. Kitakah yang membuat sistem untuk memudahkan kerja kita atau kitakah yang menjadi hamba sistem yang tidak sempurna ini??????!

Monday, 12 September 2011

Good Luck to Gem 3 and Gem 5

We wish both of you the very best of luck for UPSR (Gem 5) and SPM-TRIAL (Gem 3). May Allah bless both of you with hikmah - not only you can answer correctly but can impress the examiners to give the most possible marks.

From us,

Sunday, 4 September 2011

Raya: Maaf Zahir dan Batin

Sekejap rasanya Ramadhan berlalu, kini sudah Syawal ke enam. Raya kali ini lebih sempurna kerana dapat bercuti panjang - 9 hari, tanpa memikirkan urusan kerja. Dapatlah beberapa hari berbuka puasa dengan kaum keluarga dan Tok.

Puasa dan Raya kali ini juga, kami juga berpeluang berbuka dan beraya di Hospital. Pak Long jatuh sakit dibulan puasa sehingga ke Syawal masih di sana. Satu kesempatan untuk bertafakur sebentar mengenang nikmat Tuhan yang sering dilupakan - iaitu sihat.  Maka, dengan melihat kepayahan si sakit, dapatlah membisikkan pada hati, sungguh, sungguh... nikmat sihat ialah nikmat sebenar. Nikmat untuk sungguh-sungguh beribadat dan mendekatkan diri pada Tuhan. Kerana, ketika sakit, ibadat sudah tidak sempurna. Ketika itu, kita mungkin akan bertanya, apakah ada lagi hari-hari seterusnya untuk kita mendekati Tuhan dengan lebih sempurna?

Sempena Syawal ini, kami sekeluarga mengucapkan Selamat Hari Raya Aidil Fitri dan Maaf Zahir dan Batin untuk seluruh keluarga, sahabat handai, jiran tetangga dan sesiapa saja yang pernah mengenali kami. Mohon dimaafkan segala ketelanjuran kata dan sangka.





Bersama Mak dan Kakak

Kemeriahan Aidil Fitri sungguh terasa. Hari-hari dalam setahun yang dapat menghimpunkan seluruh ahli keluarga untuk kenal-mengenali dan menjalan aktiviti bersama. Sesekali, perasaan sayu datang menghambat .. kerana memikirkan dalam setahun, hanya sekali dapat bersama seperti ini. Maka ketika itu, aku terkenang kehidupan mak yang akan kembali sunyi sehingga bertemu Aidil Fitri sekali lagi, itupun jika umur mak masih panjang...

Thursday, 18 August 2011

Penyelia

Dulu-dulu tidak pernah terfikir untuk menjadi penyelia PhD. Setakat menjadi penyelia projekpun sudah terasa sukarnya. Namun, masa telah berubah dan merubah persekitaran yang ada.

Hari Ahad lepas, hampir pukul 1 tengahari, tiba-tiba talipon berbunyi dengan nyaring. Rupa-rupanya, panggilan dari Azlina. Katanya,"Kak, saya dah rasmi jadi student Phd akak". Lapan tahun lepas, ketika saya begitu sibuk menyiapkan itu dan ini untuk berhijrah menyambung pelajaran, Azlina selalu datang ke bilik untuk bertanya khabar. Sesekali, beliau akan berkata, "Kak, belajar sampai dapat PhD. Bila akak berjaya, saya akan jadi student akak". Kini, kata-katanya sudah tersurat menjadi takdir. Rakan sekerja yang juga menjadi rakan karib sudah bergelar pelajar sendiri. Pasti saya teruja dengan ketentuan Tuhan ini. Dengan pendaftarannya, saya sudah menutup kouta pelajar yang ingin diselia. Cukuplah dengan enam pelajar PhD yang ada - satu akan  ke semester 4, 1 ke semester 3, 2 ke semester 2 dan 2 ke semester 1.  Saya ingin menumpukan pada kumpulan pelajar yang ada ini.

Cara menyelia pelajar PhD sudah pasti tidak sama, bukan sahaja antara penyelia yang ada, bahkan antara tempat, universiti dan negara. Lain padang, lain belalang - agaknya itulah ungkapan yang sesuai. Secara kasarnya, seseorang penyelia akan mengikut jejak langkah dan gaya penyelianya juga.

Saya dulu diselia oleh Prof Colin dan Dr. Colin. Mereka datang dari berlainan latar belakang dan fakulti. Yang satu berkecimpung dalam bidang literasi dan merupakan penyelidik yang aktif. Memiliki grant penyelidikan yang berjuta-juta. Yang satu pula lebih muda. Tapi pernah menyertai pasukan yang membina software yang telah dijual ke berpuluh-puluh universiti - iaitu software untuk 'marking' tugasan pelajar sains komputer. Beliau juga mempunyai grant yang tersendiri. Ringkasnya, semasa saya menjalankan penyelidikan bersama mereka, soal duit tidak menjadi masalah untuk diminta. Saya diberi kebebasan untuk ke mana sahaja dengan perbelanjaan mereka.

Kali pertama berjumpa mereka, saya cuma diberi 2 pilihan - pilih antara dua projek:
  • Projek pertama - lebih mirip kepada proposal penyelidikan saya. Tapi kata mereka, ia satu penyelidikan yang sudah stabil. Untungnya, saya akan mudah mendapatkan pelbagai rujukan. Ruginya, saya akan bekerja keras untuk bersaing dengan penyelidikan yang sedang berjalan.
  • Projek kedua - saya akan meneroka satu bidang baru. Setakat waktu itu, tiada lagi yang seumpamanya. Kata mereka, untungnya, apa-apa yang saya hasilkan ialah penemuan baru. Ruginya, saya akan mengalami kesukaran mencari bahan bacaan.
Entah datang dari mana kekuatan dan keberanian, saya memilih pilihan yang kedua - yang penuh berisiko.

Sepanjang menjadi pelajar mereka, mereka TIDAK PERNAH bertanya:
  1. Apa tajuk PhD saya nanti.
  2. Apa objektif penyelidikan.
  3. Apa signifikannya.
  4. Apa reserch framework.
  5. Apa methodology yang diguna pakai.
Sepanjang menjadi pelajar mereka, mereka berkata, BACA.BACA.BACA.

Setiap kali berjumpa, kami akan duduk berbincang sambil minum kopi yang dibancuh oleh Prof Colin. Agenda pertama, saya perlu bercerita apa yang saya temui sepanjang proses membaca. Agenda kedua, mereka akan memberi komen untuk hala tuju seterusnya. Jika perlu, saya akan dirujuk kepada pakar-pakar lain dari USA atau negara Eropah. Semua perhubungan dengan pakar-pakar tersebut hanya melalui balas-membalas e-mel yang berkesan. Agenda seterusnya, menetapkan tarikh pertemuan seterusnya. Setiap kali pertemuan, ia berjalan dengan harmoni. Minda rasa terbuka dan semangatpun berkobar. Mudah-mudahan, di pertemuan seterusnya, saya ada sesuatu yang baru lagi untuk dibincangkan. Sungguh, pengalaman menyelidik bersama mereka sungguh menyeronokkan. Penyelidikannya terbuka dan luas. Tiada sekatan minda dengan protokol atau terma-terma.

Sudah tentu saya tidak suka keadaan penyelidikan yang disekat dengan perkataan. Yang ini terlebih, yang ini tidak boleh. Syukurlah, saya ditemukan dengan rakan sekerja yang mempunyai corak bekerja yang sama. Maka, untuk pelajar-pelajar yang kami selia, inilah kaedah yang digunapakai. Nampaknya, setakat ini pelajar-pelajar yang ada rasa selesa dengan cara yang ada. Alhamdullillah.

Di bulan yang kudus ini,
Kami mohon doa ya Allah,
Kurniakanlah kejayaan bagi semua pelajar-pelajar kami.
Terimalah jihad kami bersama.
Mudahkanlah yang sukar.
Cepatkanlah yang lambat.
Tinggikanlah yang rendah.
Ya Rahman, Ya Rahim,
Penuhkan jiwa kami dengan hikmah.
Ya Rahman, Ya Rahim,
KepadaMu kami berserah.

Saturday, 30 July 2011

Salji di I-City

Beberapa tahun dulu, saya ada menulis entri "Dari Nottingham ke Lake District - Memburu Salji yang Hilang" kerana beberapa kali mengharungi musim sejuk tanpa salji. Suka benar dengan salji - suka tentang sejuknya, tentang putihnya, tentang suasananya ..... ahhhh... salji tetap akan menjadi satu perkara sentimental - kerana ia pernah menjadi satu simbol doa sekeluarga.

Semalam, kami menghampiri I-City lagi. Lama tidak berkunjung ke situ kecuali jika ada tetamu. Jika tidak mahu tenggelam dalam lautan manusia, usah menghampiri I-City selepas pukul 6 petang. Ketika kami singgah di situ untuk mengintai Snow Walk, rupanya ada promosi - pukul 10 pagi - 6 petang, dewasa cuma RM15 dan kanak-kanak, RM10. Kami datang semula sekitar pukul 3.30 petang. Terus mengambil tiket untuk masuk. Selepas membeli tiket, perlu ambil jaket. Alahai... bosan juga dengan layanan di situ. Disambut dengan muka yang muncung. Menjeling tajam bila minta ditukarkan jaket yang tidak berfungsi... seolah-olah mereka saja yang tuan dan kita cuma peminta-minta. Kalau disebut, mungkin kata rasis... tapi jika diberi pilihan, saya lebih suka dilayan oleh pekedai berbangsa Cina.. mesti layanannya mesra! Layanan... itu yang 'kurengggggggggg......', selebihnya kami menikmati suasana sejuk yang diimpikan. Untungnya, jika terlalu sejuk, boleh pulak bersantai di luar untuk merasa panas semula. Anak-anak nampaknya sungguh gembira. Gem 7 tidak habis-habis berkata -"It feels like England!". Entahlah.. tidak pasti dia masih ingat atau tidak, kenangan itu ketika dia berusia 3 1/2 tahun!




Friday, 29 July 2011

Kecil tapi Besar

Hari ini merupakan hari kedua saya memandu sendiri pergi dan pulang dari tempat kerja. Ia bukan perkara biasa kerana saya tidak pernah memandu walaupun sudah hampir 3 tahun bermastautin di bandaraya ini. Jika ditilik pada lesen memandu, ia sudah berusia 22 tahun, lesen yang berasal dari New Yok State, USA. Pernah memandu di Binghamton, Boston (lebuh raya 6 lorong) dan Florida. Juga, pernah memandu sekadar berkisar di bumi Arau – rumah Mak Som, UiTM, Sekolah Tunku Budriah dan Tadika Huda. Kemudian, sejak tahun 2003, istilah memandu sudah luput. Memandu bukan tentang urusan tahu atau tidak, tapi tentang takut dan gentar. Apatah kini perlu memandu di kawasan yang dipenuhi 40000 pelajar, tidak termasuk pekerja dan pelawat. Kawasan sekitar tampak sempit dan mendebarkan.


Namun, teruja dengan cuti yang panjang, ruang yang lengang, maka bercita-cita semula untuk memandu semula. Sepatutnya Gem 1 yang akan mengasah kemahiran di stadium Seksyen 13. Malangnya, dari sehari ke sehari, ia ditunda. Lalu, Gem 1 mendaftarkan (he.. he... secara paksa) di Metro Driving, seksyen 7. Maka, 3 hari lepas, saya diajar oleh Encik Nizam, guru memandu berasal dari Kelantan.

Tanya Encik Nizam,”Kakak tidak tahu memandu langsungkah?”. Kata saya sambil ketawa,”Bukan soal tahu, tapi soal takut! Encik tolong ajarkan saya doa berani”. Lalu, Encik Nizam memulakan ceramahnya yang saya rasakan sangat menarik untuk dikongsi. Kata beliau,”Renunglah doa naik kenderaan kak. Memang kita sebagai manusia lemah dan tiada kuasa. Sebab itu setiap kali kita menaiki kenderaan, kita digalakkan berdoa naik kenderaan. Ia menunjukkan kita lemah tetapi dengan rahmat Allah, Allah memberi kita kekuasaan untuk mengendalikan kenderaan”. Sambungnya lagi dalam nada jenaka,”Memandu kereta automatik ni senang kak. Sekurang-kurangnya ia mengikut saja arahan kita. Memandu kuda lagi susah, sebab kuda akan ikut seleranya sendiri! Saya yakin dengan izin Allah, esok kakak akan memandu semula ke tempat kerja”.

Ketika memandu sendiri (dipaksa oleh Encik Nizam) untuk pulang dari stadium seksyen 13, saya masih berfikir-fikir, benarlah.. sungguh benar... keupayaan memandu adalah rahmat Allah. Nikmat Allah yang sering dilupakan kerana ia menjadi rutin. Syukur padamu Tuhan, kerana dengan kekerdilan ini, ia menyedarkan hambamu ini satu nikmatmu yang mungkin didustakan. Isu memandu nampak kecil dalam dunia moden, tapi ia isu besar jika dilihat antara  hubungan seorang hamba dengan Tuhannya. Dan Allah memberi peluang untuk saya benar-benar merasai rahmat Tuhan yang satu ini.

Wednesday, 27 July 2011

Sehari di Praque, Republic Czech - Siri 2

Selesai menjengok ke kiri dan kanan, ke depan dan belakang factory outlet barangan kristal, kamipun mengambil keputusan mencari kedai-kedai yang lain. Nampaknya apa yang ada di depan mata kurang menarik perhatian. Kesian Kimi, anak rakan sekerja yang dari tadi mengheret beg kosong berkapasiti lebih 30 kilogram.. Kimi sediakan beg kosong untuk kami mengisi barang-barang yang ingin dibeli!

Kami menuju ke deretan kedai menghala ke satu 'square'. Kata Kimi, hampir setiap bandar kecil di Prague mempunyai 'square' masing-masing. Entahlah apa maksud sebenar 'square' itu. Yang pasti, ia satu padang yang luas berbentuk segi empat. Di sana ada taman bunga dan air pancuran. Pohon-pohon tinggi merimbun.. amat mendamaikan. Ada bangku-bangku yang disediakan untuk bersantai. Bunga-bunga melata dan berkembang. Kelihatan berkelompok manusia bersantai dan bersidaian.

Sambil berjalan-jalan, terjumpa sebuah kedai ais krim. Dalam panas terik, tentulah ais krim itu amat mengiurkan. Kamipun berbaris melihat-lihat ais krim sambil bertanya sesama sendiri, halalkah ia? Kata Kim, ia halal. Maka, kamipun sibuk memilih - satu cedok = 12 krona. Masing-masing mengambil 2 cedok = 24 krona. Nilai 24 Krona terasa besar bagi yang tidak fasih tukar menukar mata wang.  Kami menikmati ais krim di depan kedai tersebut. Ais krim yang dijilat terasa sungguh sedap dan asli. Di samping kami, ada beberapa meja dipenuhi orang-orang Czech. Aneh ya... mereka duduk berhadap-hadapan, tanpa senyum atau bersembang!

Kami menyusuri lagi jalan di sepanjang 'square' tersebut. Sambil memerhati keadaan sekeliling, saya mendapati keadaan di situ amat pelik. Anak-anak berlari-lari atau bermain atau berbasikal tanpa suara. Tidak kedengaran mereka bersembang-sembang atau ketawa mengilai. Dunia sekeliling sungguh sepi!

Akhirnya, kami menuju ke kedai kristal lagi. Malangnya, kedai itu bertutup dan bernota. kami mengagak kedai ditutup kerana pekerja makan tengahari. Kami masih menuggu dengan penuh harapan yang kedai itu akan dibuka sebentar lagi. Lutut semakin lenguh.. lalu saya katakan kepada Kimi,"Baca sekejap nota tu, apa katanya". Lalu, Kimipun membaca.. katanya,"Rasa-rasa ayat tu berbunyi 'sakit'? Lalu, kami ketawa beramai-ramai dan seperti dalam cerita P.Ramlee yang ada watak buta huruf, kami masing-masing membuat andaian sendiri - barangkali tuan punya kedai sakit. Aduhai.. penatnya menunggu, tunggu yang sia-sia. Lalu, kami berjalan lagi menuju ke tengah bandar kecil itu.

Sambil menunggu van mengambil kami di tangah bandar kecil itu, kami memandang-mandang alam sekeliling. Biarpun nama Praque terkenal seantero dunia, kehidupannya seperti masih di belakang. Kedai-kedai nampak muram dan tidak bermaya. Kedai baju lesu. Apabila van sampai, kami berpatah balik ke Praque. Pemandu van amat terkejut kami pulang dengan tangan kosong. Beliau hairan kerana  kami telah membayar sewa van yang mahal (Euro160 = RM720!), tanpa membeli apa-apa. Bagi kami, kami membeli penerokaan dan pengalaman.

Di Praque, perut terasa amat lapar. Kami mencari kedai Arab dan menikmati nasi di situ. Sepinggan nasi sekitar Euro20 = RM80 lebih. Selepas perut kenyang, Kimi membawa kami di masjid yang berdekatan. Alhamdullillah, berpeluang juga bersembahyang di bandar itu.

Selebih masa yang ada, kami merayau-rayau mencari Kristal yang dihajati dan menikmati kecantikan bandar ini.






Sekitar 2 jam lebih, kami berangkat ke lapangan terbang untuk pulang ke London semula. Pengalaman menaiki Ryanair malam itu mengerikan kerana Prague dilanda ribut kuat. Sesekali, rombongan budak-budak sekolah menjerit-jerit kapalterbang menjadi seperti 'roller coaster'. Ketika itu, lutut sudah terasa menggigil, kaki dan tanganpun sejuk kerana ketakutan. Mulut terkumat-kamit membaca apa sahaja yang diingati. Alhamdullilah, Allahlah yang menyelamatkan kami pada malam itu.

Ahh... sehari di Praque, rasa bagai mimpi. Sekejap di London (beza masa 7 jam dari Malaysia), sekejap di Praque (beza 5 jam dari Malaysia), sekejap ke London semula. Masa? Bercelaru! Jam di talipon masih waktu Malaysia.

Friday, 15 July 2011

Sehari di Praque - Republic Czech - Siri 1

Berkunjung ke Kota Praque, Republic Czech pada 13/07/2011 bukanlah dirancang pada pada mulanya. Ia cuma pilihan selepas mencari pelbagai pilihan transit lain yang tidak menjadi. Rancangan asalnya ialah untuk ke Corfu, Greece, kami bercadang transit di Istanbul. Malangnya, untuk ke Corfu, penerbangan dari Istanbul tidak lancar. Terpaksa transit lagi. Ia bukan sahaja melibatkan masa, tapi melibatkan juga kos. Rupanya, dari hasil carian, dapatlah disimpulkan, untuk ke mana-mana negara Eropah, eloklah transit di London. Jumlah penerbangan bukan sahaja banyak, tetapi harganya lebih murah.

Lalu, disebabkan tarikh penerbangan antara KL-London dan London-Corfu memberi ruang 4 hari, kamipun mereka-reka dan merenung... negara manakah yang akan dilawati. Dalam kalut, kamipun terus booking penerbangan ke Praque, tiket pergi-balik London-Praque pada hari yang sama! Uh..uh... rasa macam lawak pulak! Tapi, itulah antara mimpi ke Praque yang tersirat tahun lepas yang dimakbulkan Tuhan pada tahun ini. Cuma, Allah memakbulkan dalam keadaan dan masa yang berbeza dari yang diangankan.

Banyak cerita lucu ketika sehari di Praque. Bermula dengan waktu pagi. Penerbangan ke sana dijadualkan pukul 6.15 pagi waktu tempatan London. Rumah yang ditumpang pula agak jauh dari Stanted Airport. Jadi, selepas balik dari berjalan-jalan di Oxford Street, makan, sembahyang, bersembang.. jam sudah menunjukkan pukul hampir 1 pagi. Sempat tidur sejam, kemudian bangun dan terus ke Gatwick Airport dan sampai di sana selepas hampir 2 jam lebih dalam teksi. Sesampai di sana, kami terus mencari pintu berlepas. Bila tiba, pintu berlepas masih ditutup, tiada satu manusiapun di sana. Semasa berpatah balik, 'ketua rombongan' tersilap tengok jam, ketika itu dia menjerit,"Cepat.. kita ada berapa minit lagi sebelum berlepas", kami yang mengikutnya berlari bagai tidak berpijak di bumi! Lintang pukang. Kalaulah boleh divideokan! Tapi.. dalam berlari masih ada hati untuk singgah di kedai Harrods...., kaki berlari, mata menerawang ke dalam kedai.  

Sesampai di kaunter pertanyaan, salah seorang ahli rombongan cuba bertanya jam pada waktu itu. Sebab pelik benar rasanya, jika sekarang pukul 6 pagi, kapal terbang bertolak pukul 6.15, tapi pintu berlepas masih tidak dipapar. Dijawab oleh pelayan kaunter,"Do I have a watch?". Hui... sombong betul.. sedangkan ada jam kelihatan di kawasan kaunter itu!

Setelah bertenang, kami mengira-ngira jam semula. Mana mungkin kami lewat, sedangkan semuanya mengikut waktu yang dijadualkan. Rupa-rupanya, si ketua tersilap tengok jam! Aiyoooo.... di pagi-pagi yang mulia dan sejukkkkk, kami sudah berpeluh dan termengah-mengah. Langsung dilucutkan jawatan ketua kumpulan itu!

Penerbangan di pagi itu amat baik. Di atas awan, hanya ada dua warna. Di atas, langit membiru. Di bawah, awan putih terbentang, terapung  melayang dalam paras yang sama. Kuasa Tuhan yang mengapungkan awan, ada di depan mata... terasa benar Allah amat beruasa, Dia hampir dan ada di mana-mana.

Ketika hampir mendarat, kelihatan bentuk muka bumi dan penempatan Republik Czech. Kelihatan banyak ladang-ladang luas terbentang seperti di UK. Cuma tompok-tompok rumahnya kelihatan jauh-jauh dan bilangan rumahnya juga kecil. Benarlah kata seseorang...Checz banyak pekan-pekan kecil.

Apabila mendarat, tidak tahu apa nak dikata. Mulalah acara bahasa isyarat. Nasihat kenalan, jika berada di negara-negara begini, kita lebih baik cakap bahasa melayu, kerana di sini mereka kurang suka Inggeris.

Tidak berapa lama, anak salah seorang ahli rombongan yang sedang belajar di sini, datang dengan van yang disewa. Tujuan van disewa untuk melawat kilang kristal Bohemia. Apabila melihat van nya, alahai... van angkut barang! Ada 6 tempat duduk. Cukuplah menampung kami berlima dan pemandunya. Perjalanannya agak jauh. Hampir 2 jam merentas ladang-ladang: gandum dan bunga matahari. Cantiknya ladang bunga matahari yang sedang mekar berkembang.... Sesekali, di kiri dan kanan, ada penempatan kecil. Kebanyakannya rumah flat lama. Tiada 'country house' seperti di UK. Dikhabarkan, hanya penduduk yang terlampau kaya sahaja, yang mampu memiliki rumah bangalow atau sesebuah. Sepanjang perjalanan, keadaan bandar-bandarnya nampak suram dan ketinggalan.

Setiba di pekan kecil itu, kami terus menuju ke factory outlet Kristal Bohemia. Tahulah saya pada hari itu bahawa Bohemia itu adalah salah satu daripada 3 daerah di Czech. Kristal Bohemia yang mahal harganya itu dibuat di situ. Apabila melangkah masuk, tiadalah barang yang dihajati. Cuma terpandang, kristal-kristal yang dibeli di carboot dulu rupanya amat mahal di sini!

Di depan factory outlet Bohemia Kristal, Daerah Bohemia, Republic Czech

Akan disambung siri ke 2. Sambungan Internet di Hotel Corfu Palace,Greece lambat dan di lobi ini suhunya panas!

P/S: Hello Gem1, Gem3, Gem4, Gem5, Gem6 and Gem7 ....... I LOVE AND MISS ALL OF YOU!!!!!!!
Greetings from Greece,
Mummy. 

Monday, 11 July 2011

KL--LONDON

Sekarang jam menunjukkan pukul 12.28 waktu Malaysia. Baru sejam mendarat di London-Stanted. Jangkawaktu perjalanan hampir 14 jam. Walaubagaimanapun, perjalanan berlangsung dengan lancar. Juruterbang Air Asia hari ini bertugas begitu cemerlang. Masing-masing memberi markah 'A'.   Barangkali, kerana ada CEO nya bersama-sama dengan penerbangan itu.

Ketika hampir sampai, semua peserta rombongan Cik Kiah kali ini berdebar-debar. Risau tentang visa dan barangan yang caca merba. Gulai tempoyak pun ada! Macam-macam doa dibaca. Kami diberi visa tanpa banyak soal. Kemudian ke tempat bagasi, beg sudah berpusing-pusing menunggu. Alhamdullilah.

Rupa-rupanya rumah yang hendak dituju berada di tengah kota London. Tiket bas dibeli ketika 5 minit lagi bas akan bertolak. Apa lagi... marathon!

Akhirnya, dapatlah berada di dalam bas dengan aman. Tiba-tiba ternampak simbol wi-fi di dalam bas. Alhamdullillah.... negara maju.. bas yag sejam perjalanan inipun disediakan wi-fi yang laju.

Diluar, nostalgia padang-padang rumput, lembu dan kuda ada di depan mata.

Yes... it's nice to be back here! 

Wednesday, 6 July 2011

Ha.. Ha.. Ha..

Ha.. Ha... Ha... Aku ketawa lagi untuk semalam dan hari ini dalam bosan dan malas.

Pintu Gol berubah lagi!!!!!

Dan aku bosan dan malas untuk bermain bola lagi .....

Wednesday, 29 June 2011

Anak Lelaki

Selepas kematian Lion Head (arnab kecil yang telah dilarikan oleh seekor kucing ganas), kami berbincang untuk membeli seekor lagi Lion Head sebagai pengganti. Lalu, saya tanyakan kepada anak-anak, siapa yang ingin 'sponsor' untuk pembelian kali ini. Gem 5 terus menjawab dengan pantas,"I'll do, I'll give all my money - RM20.00". Anak lelakiku hanya memiliki RM20.00! Itulah simpanan yang dimilikinya. Katanya,"I don't like keeping money.. It's too hard!". Selama ini jika beliau mempunyai wang, beliau sentiasa akan cuba membayar dengan menggunakan semua wang yang ada. Tahulah kami kini, apa yang mendorongnya berbuat begitu... sukar untuk kira-mengira tentang wang.

Dan sketsa tentang wang itu masih bermain-main difikiran. Sudah tentu kami gembira memiliki ahli keluarga yang tidak berkira. Tapi apa akan jadi padanya di masa hadapan. Aduhai... anak lelaki mempunyai tanggungjawab bukan untuk anak-isterinya sahaja di masa hadapan. Anak lelaki WAJIB juga menjaga kebajikan ibu bapanya sehingga dia mati atau ibu bapanya mati. Maka, kemahiran mengurus wang adalah satu keperluan utama untuk menanggung tugas hakiki itu.

Cerita-cerita di celah-celah kehidupan berlambak di depan kita. Betapa segelintir anak-anak lelaki yang lupa tugas mereka. Entah atas alasan apa. Bertanya khabarpun segan, apatah lagi mengurus kebajikannya. Tidak sudi bertanya, apakah ibu yang tua apa keperluannya untuk hari ini, esok atau lusa? Apakah cukup makannya, apakah cukup minumnya, apakah terlangsai bil-bilnya, apakah selesa hidupnya di hari-hari tua?

Tadi Gem 7 datang manja di ribaan. Lalu, dia dirangkul dan dicium mesra. Tiba-tiba hati menjadi sayu mengenangkan perasaan ibu-ibu tua di celah-celah kehidupan. Barangkali mereka dulu mendakap mesra anak-anak lelaki mereka dengan kasih yang melimpah ruah. Kini, kasih itu tidak berbalas. Aduhai anak-anak, lupakah mereka pada roda hidup yang berputar. Sesungguhnya, balasan Tuhan amat dekat.

Friday, 24 June 2011

Selamat Hari Lahir Gem 7

Selamat hari lahir Gem 7.  Semoga Gem 7 menjadi hamba Allah  yang soleh sepanjang hayat.

We LOVE YOU so muchhhhhhhhh.

Tuesday, 14 June 2011

Sob! Sob! Sob! untuk Lion Head

Semalam, sekitar pukul 6.30 petang, Lion dan Dutch dibebaskan dari kandang mereka. Sekejap saja sempat bermain dengan mereka, saya telah masuk ke rumah. Tiba-tiba Gem 7 menjerit,"Mummyyyyy...cattttt took Lionnnnnn!". Saya pun sempat bersama menjerit pada kelibat kucing besar yang sedang menggonggong Lion. Arghhhhhhh...... kami sekeluarga cuba mengejar, tapi larian kucing tua itu lebih pantas. Selamat tinggal Lion, maafkan kecuaian kami. Semoga engkau berbahagia di alam yang kekal abadi. Sob!Sob!Sob!

Monday, 13 June 2011

USA Dalam Ingatan: John Babcock

Banyak gambar-gambar lama tersadai di rumah Tok dalam jangka waktu yang amat panjang.  Hampir 100% gambar-gambar tersebut adalah diambil dengan menggunakan kamera tua - dicuci daripada gelungan filem dan gelungan filem tersebut sudah hilang dibuang. Lalu, ketika gambar-gambar itu diambil semula daripada rumah Tok, Gem 1 'scan' semua gambar-gambar tersebut untuk disimpan di dalam bentuk digital. Kini, gambar-gambar lama dapat ditenung semula dan ianya adalah seribu kenangan.

Kali ini akan diceritakan tentang John Babcock, seorang warga USA, pelajar sarjana di fakulti Sains Komputer dan Kejuruteraan di Binghamton University. Sebelum kami  datang ke situ, John memang rapat dengan pelajar Malaysia dan seterusnya dia juga menjadi kawan kami. John anak yatim piatu. Ibu bapanya telah meninggal dunia dan meninggalkan cuma dua harta: kereta dan sebuah rumah. John memilih kereta sahaja dan memberikan rumah orang tuanya kepada kakaknya yang telah berkeluarga. Dan kereta pusaka John itulah yang berjasa kepada kami.

Dari kiri, Gem 2, Nazihah dan John Babcock

Dengan kereta John, kami dapat menghabiskan tugasan komputer sehingga larut malam tanpa rasa bimbang. Kami tidak perlu menaiki bas ketika jam menunjukkan pukul 2-3 pagi yang pasti dinaiki oleh pelajar-pelajar mabuk. John dengan setia menjadi supir menghantar kami pulang. Atau ketika keadaan manjadi terlalu sibuk, makan dan minum entah ke mana.. John datang dengan bungkusan makanan dari Long John Silver. Sambil tersenyum, dia akan berkata.. makanlah... seperti seorang ayah menghulurkan makanan untuk anak-anaknya.

Kadang-kadang John keputusan wang. Jika tidak kami menjamunya nasi berlaukkan sambal sotong dan sayur brocolli (makanan asasi di sana!), saya dan Nazihah akan membuat operasi bantuan - kami akan mengutip tin-tin minuman dari bilik kuliah ke bilik kuliah (ketika pelajar-pelajar sudah pulang) dan menyerahkan pada John untuk membolehkan beliau membeli makanannya pada hari itu.

Pada tahun-tahun itu, Internet baru bermula. Internet hanya boleh dilayari dengan menggunakan baris-baris arahan sahaja, tiada Internet Explorer atau Mozilla. John sentiasa berangan-angan menjadi jutawan dengan menggunakan Internet! Di manakah John? Apakah beliau sudah menjadi jutawan Internet selepas 22 tahun berlalu? Hanya Allahlah yang mengetahui. Walau di mana dia berada, ingin disampaikan ucapan terima kasih ini di atas segala pertolongan beliau sehingga kami dapat meredah ranjau dan duri di perantauan. Semoga Allah memberi hidayah kepadanya.

Sunday, 5 June 2011

Cuti-Cuti Sekolah

Lama tidak kemaskini blog. Masa berjalan pantas, dah sebulan tiada entri baru. Alahai.. beginilah apabila semester sedang berjalan. Banyak kerja-kerja yang dilambakkan dengan label URGENT.. SEGERA.. DUE DATE TOMORROW, SIAP SEBELUM TARIKH XXXX... Datangnya pulak bersekali dan bertindan. Setelah seminggu cuti sekolah berlalu, barulah boleh menarik nafas lega sedikit untuk beberapa ketika ini.

Apa yang dilakukan di dalam cuti sekolah ini? Bila cuti sekolah, Family7 cukup ahlinya. Jika tidak cukup ahli, rasa tidak sempurna untuk menjalankan aktiviti di luar rutin. Aktiviti pertama, kami membeli 2 ekor arnab yang diberi nama Dutch dan Lion (mengikut spesies asal mereka). Kadang-kadan mereka dikurung, kadang-kadang dikeluarkan dari kandang dan dilepaskan bebas. Ohhh... sungguh comel apabila melihat Lion yang suka berdiri dengan dua belah kakinya sahaja!
Dutch (putih-coklat)dan Lion (hitam)

Kemudian, kami ke pusat membeli-belah untuk membeli sedikit keperluan bagi 4 gem yang akan menghadiri kursus motivasi Superkid. Kemudian, makan-makan!





 Kesokan harinya, pagi-pagi lagi kami sudah bersedia memulakan perjalanan ke Lenggeng untuk menghantar Gem3, Gem 4, Gem 5 dan Gem 6 di Excel Training and Resort. Masing-masing berdebar-debar bagaimana agaknya kursus kali ini. Ramai ibu bapa yang menghantar anak-anak ke sana. Untuk sessi kali ini dianggarkan sekitar 270 pelajar hadir. Yang menarik, ibu bapa juga dikehendaki hadir ke satu sessi bersama dengan Datok Fadzillah Kamsah. Sessi yang berlangsung hampir 3 jam setengah sungguh bermanfaat. Kata Datok, tidak guna anak-anak dihantar untuk berubah, jika ibu bapa tidak berubah! Mudah-mudahan, ilmu ini dapat dimannfaatkan sebaiknya.

 Datok Fadzillah Kamsah dari jauh...

Selesai sesi tersebut, tinggallah Gem 7, terkonteng-konteng... tanpa abang dan kakak untuk memeriahkan setiap suasana. Dalam perjalanan pulang, kami singgah sebentar di Bunnyland. Adalah beberapa jenis binatang untuk didekati.
 Gem 7 dan Aishah  dengan anak-anak kuda

 Gem 7 dengan monyet-monyet


 Gem 1 di atas buaian ... muka selepas menghadiri sesi 'brain wash' Datok Fadzillah Kamsah

 Gem 2 bergambar dengan kambing yang begitu mesra!

 Gem 7 dan Zofir

 Setelah penat bermain, Gem 7 senang hati untuk pulang ke rumah...

Malangnya.... kami tidak pulang ke rumah.. Di tengah jalan, kami tukar fikiran untuk ke Kuala Pilah menziarahi Keluarga Shatri dan Miza secara mengejut. Kami dijamu dengan dua ekor ikan Patin yang besar-besarrrr (dimasak lemakkan). Uhhh... sungguh lazat. Akhirnya, kami sampai ke rumah ketika jam menunjukkan pukul 1 pagi! 

Tuesday, 3 May 2011

Si Manis 17

Assalamualaikum Kak Long,

Dari jauh kami mengucapkan selamat menyambut Hari Lahir yang ke 17,
Kami mohon doa dari Allah untuk Kak Long:


Dipanjangkan usia dalam iman
Diringankan badan untuk beramal
Ditambahkan ilmu yang bermanafaat
Diluaskan rezeki yang halal
Disembuhkan dari segala jenis penyakit
Dijauhkan dari segala wabak, bala dan kejahatan
Disempurnakan semua hajat yang baik
Dianugerahkan segala bentuk kejayaan
Ditingkatkan darjat

di dunia dan di akhirat...
Kami sayang Kak Long!



Dengan basikal Kesayangan
Sempat memberi makan zirafah ketika pertama kali melawat zoo
Di Subang Jaya Medical Center
(Doktor City Zaleha dan Doktor Ali)

Wednesday, 27 April 2011

Bosan

Beberapa hari ini amat bosan
Kerana mengenangkan gelagat manusia
Apabila merasa tinggi
Maka lupa bahawa mereka pernah melata...
Bosan.. bosan...
Andai termasuk di dalam golongan yang dizalimi..
Maka aku pohon padaMu Tuhan yang memiliki segala Kekayaan..
Sukarnya apabila
Bermain bola yang pengadilnya caca merba
Sukarnya apabila
Bermain bola yang pintu golnya entah di mana
Sukarnya apabila
Bermain bola, tapi gol tidak dikira
Yang dikira apabila bulu tangkis melepasi jaringnya
Andainya termasuk di dalam golongan yang dizalimi..
Aku mohon Allah meleraikan segalanya
Untuk hari ini dan hari hari yang akan datang
Bosan
Bosan dengan kerenah manusia
Yang cakap tidak serupa bikinnya!

Friday, 11 March 2011

Baca

Entri kali ini tentang perkataan baca. Perkataan ini begitu mulia kerana datangnya dari Tuhan. Pun begitu, sejak kecil, saya hanya menghafal satu fakta - Iqra' ertinya bacalah, ianya adalah perkataan pertama yang diwahyukan pada nabi akhir zaman, Muhammad SAW. Fakta itu penting pada ketika itu, buat bersedia jika ditanya guru. Tidak lebih dari itu. Dalam fikiran cuma berkata-kata, pentingnya membaca ya. Darinya datang ilmu. Dan itulah ilmu yang ada tentang baca.

Takdir Tuhan menemukan saya dengan Prof Colin. Sesuatu yang tidak pernah dirancang. Ketika saat-saat akhir saya memaklumkan menerusi e-mel tarikh pendaftaran pada Dr Colin (penyelia pertama saya), beliau membalas e-mel tersebut dengan berkata,"Saya akan menunggu anda dan akan memperkenalkan anda dengan seseorang yang berpengaruh di dalam bidangnya". Lalu, pada hari yang ditetapkan, kamipun bertemu. Dr Colin berkata,"Anda ada dua pilihan, sama ada meneruskan penyelidikan dengan tajuk yang anda cadangkan, dalam bidang yang sudah ramai penyelidiknya ATAU anda memilih untuk bekerja dengan Prof Colin dan meneroka bidang baru. Prof Colin adalah Bekas Presiden Persatuan Literasi United Kingdom" - satu persatuan yang berprestij di sana. Tanpa berfikir panjang, sayapun menjawab, "Saya ingin meneroka bidang baru dan bersedia menjadi pelajar anda". Maka, bermulalah satu perjalanan baru. Meneroka bidang yang saya sangkakan tiada kena mengena dengan bidang sains dan komputer. Pada hari itu, Prof Colin membekalkan saya dengan selonggok bahan bacaan. Dia bekalkan juga buku-buku hasil penulisannya tentang teori baca. Aduhai... sukarnya membaca hasil penulisan dari bidang sastera ini. Gaya bahasanya berada di paras tinggi. Terkial-kial untuk menghabiskan helai demi helai. Dan yang dibaca itupun tidak tahu hujung dan pangkalnya!

Hari demi hari, ruang ilmu nampak terbuka. Ya Allah.. rupa-rupanya membaca ini satu proses yang kompleks. Ia melibatkan gerak mata, kuasa kognitif otak, latar belakang, ilmu yag tersemat, kemahiran membaca, budaya dan ada lagi beberapa perkara. Sehingga kini teori tentang baca masih dicari, dibaiki dan dikembang buat mengintai misteri proses dan hasil membaca. Tahukah anda setiap tahun persidangan paling besar tentang baca ini diadakan di Amerika, kata Prof Colin, ianya selalu dihadiri oleh peserta melebihi 22 ribu orang! Pernah Prof Colin membentangkan hasil kerja kami di sana, dan beliau diberikan dewan yang muat untuk 3 ribu orang. Siapakah peserta teramai di sana? Yang pasti bukan golongan orang Muslim. 

Kini, dalam dunia digital, proses membaca dan memahami menjadi lebih kompleks. Ia bukan memerlukan kemahiran membaca sahaja, malah kemahiran menggunakan komputer dan mencari maklumat secara online. Dalam dunia hari ini, bahan bacaan ilmiah lebih mudah diperolehi secara digital. Ramai antara kita yang hanya membaca buku tradisional apabila membaca buku cerita! Lalu, apakah mekanisma untuk mengukur tahap pemahaman seseorang ketika membaca secara online? Ujian kefahaman secara multi pilihan A,B,C,D yang dibuat sesudah membaca keratan bahan di atas kertas sudah tidak relevan lagi dalam dunia digital. Ia amalan tradisional yang sudah diamalkan lebih 100 tahun. Tapi, bagaimana untuk berubah? Bolehkah keupayaan teknologi komputer diguna pakai untuk menghasilkan mekanisma pengukuran kefahaman yang lebih relevan di zaman serba digital ini? Itulah tajuk penyelidikan PhD saya, ia melibatkan 3 domain penyelidikan: teknologi Web, kejuteraan perisian serta bidang pembacaan. Lalu, saya melalui fasa penyelidikan yang caca merba. Untuk merintis jalanpun sukar, apatah lagi untuk menulis thesisnya.

Ketika saya diberitahu bahawa saya perlu menulis semula keseluruhan thesis termasuk tajuk-tajuknya pada hari viva, hati luluh dan hancur berderai. Keinginan untuk menempah tiket pulang terus padam. Ketika air mata jatuh berjurai di depan Prof Colin, matanya juga berkaca. Dengan nada suara yang bergetar, dia berkali-kali meminta maaf pada saya kerana mengheret saya meneroka alam penyelidikan tentang baca bersama-samanya. Lalu, dengan suara yag tersekat-sekat saya berkata, saya tidak pernah menyesal kerana terjerumus di dalam penyelidikan di bidang ini. Kerana, kata saya, sebagai seorang muslim, saya wajib percaya bahawa baca ialah ayat pertama yang diturunkan Tuhan. Oleh itu, sepatutnya sayalah yang perlu meneroka ilmu ini dan menjadi seperti Prof. Terima kasih, kata saya kepadanya, kerana memberi peluang meneroka misteri perintah Tuhan itu.

Sungguh, ketika ini saya menyaksikan bahawa perintah Allah untuk kita membaca itu mustahak. Ia bukan setakat satu proses untuk menimba ilmu-ilmu yang bertaburan, kini membaca adalah senjata. Kita kini sedang menyaksikan keruntuhan pemerintah-pemerintah di dunia Arab jatuh satu per satu, kerana rakyatnya membaca dan menyebarkan maklumat secara digital melalui blog, facebook, twitter dan pelbagai media sosial digital yang ada. Hari ini hunusan keris tiada makna untuk melawan musuh kerana musuhnya sudah menjadi maya. Hari ini jika anda mahir membaca dan menyebarkan maklumat ke seramai mungkin penerimanya, anda ada kuasa - andalah pahlawan digital.

Pun begitu, kita sebagai seorang muslim sentiasa wajib ingat, baca dan sebar boleh juga membawa dosa jika berita yag disebar itu ada unsur pembohongan atau fitnah. Maka, untuk selamat di dunia dan akhirat, ingatlah firman Allah, "BACALAH.. DENGAN NAMA TUHANMU".