Tuesday, 29 May 2018

Malaysia Baharu - Pernah Di Dalam Mimpi-Mimpi

Lama tidak menulis. Mood untuk menulis agak hilang atas beberapa perkara. Barangkali bosan dengan penantian buku kedua yang akan diterbit tetapi tidak muncul-muncul. Atau ketika hampir pilihan raya... bosan dengan kerenah dari pelbagai susuk parti. Seperti sudah tidak tahu pada siapakah yang harus diberi amanah. Maka, banyak faktor sekeliling menternak kemalasan untuk menulis.

Pun begitu, ketika endah tak endah esok adalah hari pilihanraya, sempat juga memasang youtube sambil memeriksa kertas-kertas tugasan yang wajib ditanda. Kadang-kadang, menjenguk ceramah-ceramah 'live' di Facebook. Sebelum tidur, sempat juga mengambil wuduk dan solat hajat sambil berdoa sunguh-sungguh... Ya Allah.. kurniakanlah kepada kami pemimpin yang dapat mengendali negara ini dengan betul. Hapuskanlah kezaliman yang ada sekiranya ia zalim dan leka. Tidak pernah rasanya saya berdoa dengan sungguh-sungguh untuk negara seperti begitu. Tidak pernah. Barangkali kerana sangat gundah dengan situasi semasa.

Keesokannya, saya bersemangat untuk menjadi antara yang terawal untuk mengundi. Sudah berkali-kali mengundi. Tidak pernah saya melihat ramainya orang keluar mengundi. Berjela-jela barisan sehingga perlu menunggu sekitar 3 setengah jam. Proses sangat perlahan. Seperti tidak menggunakan logik langsung untuk mempercepatkan urusan. Tabah. Akhirnya, jari terpalit tanda sudah mengundi.

Bila keputusan mula dipertontonkan, saya tidak ambil kisah langsung. Terbayang, keputusan pilihanraya yang lepas.. antara di yang dipapar di TV tidak sama dengan yang dipapar di laman-laman digital. Saya cuba pekakkan telinga, tidak mahu membayangkan. Tapi ia tidak bertahan lama apabila menerima whasapp bertalu-talu dari pelbagai kumpulan yang ada. Masing-masing sangat teruja dengan keputusan semasa. Maka, proses tunggu dan tunggu dan tunggu untuk tahu keputusan akhir yang tidak muncul. Jam di dinding sudah melepasi angka 3 pagi. Ketika yakin Malaysia Baharu akan wujud, barulah matapun mula mengantuk. Pun begitu, tidak pernah.. ya tidak pernah rasanya takut untuk masuk tidur. Kerana takut apa keputusan yang didapati akan hilang seperti mimpi pada keesokan harinya!

Akhirnya, Malaysia Baharu telah muncul. Ia cuma dengan secalit pangkah. Telah berkali-kali pangkah sebelum ini .. dan berkali-kali kalah. Kemenangan itu selalu ada di dalam mimpi-mimpi bertahun-tahun lamanya. Dengan Rahmat Allah ia jadi nyata. Semoga negara ini dapat diselamatkan dari bencana tangan-tangan haloba yang mengaut hasil untuk kantung sendiri. Ketika rakyat mengira-ngira duit syiling yang ada, mereka ada ratusan juta di pelusuk rumah. Pun begitu, ada rakyat yang masih buta..... terkeliru di sebalik kerenah pura-pura suci.

Alhamdullilah. Terima kasih ya Allah kerana memakbulkan wujudnya Malaysia Baharu yang selalu ada di dalam mimpi-mimpi....

Thursday, 12 April 2018

Kita Wajib Memilih

Lama tidak menulis rupa-rupanya.... sudah empat bulan dalam tahun 2018. Barangkali banyak betul perkara demi perkara yang perlu disudahkan dalam tugasan harian. Atau.. kerana fokus dalam penulisan buku baru yang entah bila akan siap.

Tapi di ketika ini topik popular ialah raya... bukan raya biasa. Raya pilihanraya. Maka, inilah masa kita perlu memilih. Memilih peminpin untuk membawa negara dan rakyat menuju kehidupan yang terurus dan lebih baik.

Maka, di ketika ini.. kita wajib bertanya ... apakah kita suka pada yang sedia ada? Atau .. tidak sukakah kita? Ketika usia 2 hari lagi menjangkau separuh abad .. maka saya sangat risau tentang pilih memilih ini. Jangan buat tidak peduli. Kerana tidak peduli kita akan melibatkan masa depan anak cucu kita.

Kita wajib bersama 'berperang' pangkah. Kerana itulah perang zaman ini. Kerana itu kita wajib memilih. Hanya ada dua pilihan ... yang sekarang atau alternatif.

Pilihlah dengan iman dan takwa. Dengan akal yang terbuka dan penuh analisa. Sesungguhnya pada secalit pangkah itu, ada kuasa.

Tuesday, 19 December 2017

Kita Hanya Merancang

Gem 7 baru mendapat keputusan UPSR dan PSRA. Keputusan PSRAnya tersurat seperti yang diharapkan. Tetapi keputusan UPSRnya tidaklah sebegitu. Maka, ada riak-riak kesedihan kerana ia akan membataskan peluang ke sekolah idamannya.

Tapi perancangan Allah tidak kita tahu. Di akhirnya, Gem 7 dapat ke sekolah idamannya dengan menggunakan keputusan sedia ada sahaja. Sungguh, kita tidak tahu. Bila pintu rezeki terbuka, ia bukan hanya satu. Ia berpintu-pintu. Jika, sudah tersurat, maka .. masuklah dari mana-mana pintu yang telah dibukaNya.

Lalu, saya terbayang.. betapa Allah mendengar doa hambaNya di sepertiga malam. Terkenang kegigihan Gem 7 menyatakan hasratnya di ketika itu dengan tekun dan sungguh-sungguh. Sungguh.. Allah Maha Mendengar.

Monday, 6 November 2017

Doa Dari Jauh Buat Gem 6

Cepat masa berlalu. Tidak terasa hampir dua tahun telah berlalu ketika Gem 6 mengharap sangat-sangat untuk ke asrama penuh selepas tingkatan 3. Kini, Gem 6 sedang mengharungi SPM nun jauh di pantai Timur.

Dua minggu lepas, telah pergi menemui beliau sempena majlis graduasi. Jarak tidak membenarkan lawatan dibuat seperti ketika Gem 5 menghadapi SPM tahun lepas.

Pun begitu, ketika ini, seluruh keluarga sedang mengirim doa, semoga Allah memberikan kejayaan yang cemerlang untuk semua.

Sungguh, Allah tempat meminta. Semoga Allah berikan kejayaan luar biasa untuk Gem 6 serta rakan-rakannya. Aamiin.

Friday, 29 September 2017

Dengan Solat dan Sabar

Alhamdullillah...  Beberapa ujian besar telah berlalu. Ujian-ujian itu kerap kali datang bertindan-tindan dari pelbagai arah. Kadang-kala ia terasa sangat berat seperti tidak ada penghujungnya. Jika dulu, saya kira saya akan terpelanting dari sudut ke sudut merintih dan mengeluh. Tapi kali ini saya bertekad untuk tidak mengulangi lagi dengan pendekatan yang sama sebaliknya mengikut saranan Al-Quran.. jika diuji .. solat dan sabar.

Misalnya, ketika Gem 4 hanya mempunyai masa dua bulan untuk menguruskan pemergiannya, sedangkan tidak ada tempat untuk pergi. Di saat-saat akhir, satu demi satu universiti yang dilamar menghantar jawapan yang melemahkan - tidak terima atau jangka masa yang ditawarkan 3 tahun. Sedangkan penaja hanya memberi masa 2 tahun. Ada kalanya, pilihan universiti yang sangat diharapkan memberi jawapan tetapi jawapan itu tidak diterima-terima. Terasa cepat sungguh masa berlalu menuju ke suntuk. Pada siapa lagi hendak mengadu? Sesekali terasa ingin meminta semua kaum keluarga dan sahabat handai untuk tolong berdoa. Sesekali terasa ingin benar meminta para solihin untuk tolong berdoa. Tetapi, keinginan itu dimatikan. Kenapa tidak kita sendiri.. sungguh-sungguh berdoa. Sungguh-sungguh.

Lalu, saya katakan pada Gem 4 ketika meraikan kedatangan Ramadhan. Mari kita berdoa dalam setiap waktu sujud. Maka inilah yang kami lakukan. Rahmat Ramadhan datang bersama bilangan sujud yang banyak -  solat wajib, Dhuha, Hajat dan solat Rawatib, Terawih 20 rakat dan Witir. Allahu... di saat itu kami mengadu. Terasa manisnya ketika itu mengadu domba kesusahan dan kegelisahan pada Tuhan yang Memiliki segala apa yang ada di langit dan di bumi dan apa yang ada di antara keduanya.


Saat melambai ini... dua bulan lalu seperti mimpi yang hampir mungkin tidak jadi nyata. Sungguh Allah menguji... 

Tuesday, 5 September 2017

Antara Untung dan Rugi

Dalam hidup ini, entah disedari atau tidak, kita sentiasa berkira-kira. Mencongak dalam bentuk untung dan rugi dalam kebanyakan perkara. Selalu benar rasanya, kita akan berkata-kata di sudut hati.. "Alangkah untungnya si Polan X kerana mendapat itu"... "Untungnya si Polan Y kerana berjaya..." atau "Untungnya si Polan Z kerana anaknya....". Seringkali yang untung itu mereka. Dan kita pula selalu rugi. "Ruginya... kalaulah aku buat begini... sudah tentu aku mendapat begitu..". Akhirnya, yang nampak kerugian kita itu besar, dan untung yang kita punya hanya sedikit.

Namun, dalam perjalanan hidup ini, cuba renung sejenak. Tarik nafas dalam-dalam dan perhati. Betapa, yang suatu ketika itu kita melihat sesuatu itu rugi, tapi  Allah SWT menjadikan ia untung dalam perspektif dan ketika yang berbeza.

Misalnya, Gem 3, perjalanan persekolahannya tidak semanis yang diimpi. Ketika berharap-harap dapat merantau ke negara asing menuntut ilmu selepas keputusan SPM, ia tidak jadi nyata. Antara alasannya, keputusan tidak sangat cemerlang dan kursus yang diambil tidak tersenarai untuk sebarang tajaan ke luar negara. Maka, dalam kesedihan memerhati rakan-rakan lain terbang, sudah tentu kita meletakkan diri pada tempat yang rugi kerana di atas peluang yang hilang itu.

Atau tentang Gem 4, yang dapat keputusan SPM yang cemerlang, tetapi terpilih untuk melanjutkan pelajaran di tempat yang tersisih. Kerap kali, pertanyaan yang sama datang ke fikiran, tersalah pilihkah? Pun begitu, kehidupan Gem 4 di sana diteruskan dan redha.

Siapa sangka, Gem 3 yang kelihatan rugi itu, telah mendapat peluang bekerja di negara ufuk timur. Dan Gem 4 pula mendapat tajaan menyambungkan pelajarannya di ufuk Barat. Ia datang ketika kami tidak berani mengharap. Dalam zaman yang gawat ini dan persaingan yang sangat sengit, siapa mampu untuk yakin.

Ketika hidup dalam tidak yakin itu, rupa-rupanya ia satu cara untuk berlari mengharapkan pertolongan Allah. Dalam jaga, antara duduk, bangun dan berlari .. doa terus dipanjat-panjat.

Sungguh Allah Maha Mendengar.

Di satu ketika yang kita merasa rugi itu, sebenarnya membuka jalan untuk untung. Cuma dalam perspektif yang berbeza dan pada ketika yang kita tidak sangka.

Friday, 14 July 2017

PhD - Perjalanan yang Menagihkan Rasa Amanah

Suatu masa dulu saya tidak pernah membayangkan bahawa suatu masa nanti di masa hadapan saya akan memiliki sijil PhD dan meyelia pelajar PhD. Saya kira, sijil tertinggi itu tidak mampu dimiliki. Kadang kala ketika kita merasa tidak mampu, takdir Allah telah membuka peluang yang tidak mungkin itu.

Sudah tentu perjalanan memburunya penuh liku. Barangkali kerana saya perlu melepaskan banyak perkara untuk berhijrah ke negara asing, menjadikan saya sangat berkira-kira. Orang kampung semua dah tahu. Rakan sekerja sudah meraikan jamuan selamat jalan. Suami sudah berhenti kerja. Kereta sudah dijual. Rumah sudah disewa. Maka, ia satu perjalanan yang sangat berharga dan tidak boleh pulang dengan berputih mata. 

Hampir 5 tahun saya berjuang di negara asing. Negara maju yang rakyatnya  arif dengan teknologi baru dan membudayakan penyelidikan seawal di tadika. Maka, saya akur perjalanan PhD saya bukanlah mudah. Apatah lagi kedua-dua penyelia saya tidak akan menerima sebarang isu remeh-temeh. Bagi mereka, seseorang calon PhD sudah dewasa untuk menyelesaikan sebarang masalah teknologi dan peribadi. Dan saya tidak pernah mengadu domba apa-apa masalah kepada mereka. 

Pada masa yang sama, saya sentiasa akur bahawa ketika saya menjalani perjalanan PhD ini, saya ditaja sepenuhnya. Bukan setakat yuran pengajian, elaun hidup di perantauan, malah gaji saya juga berjalan tanpa saya perlu hadir ke tempat kerja. Biayaan ini tidak murah. Kerana itu saya terasa beban itu sebagai satu amanah yang saya perlu sentiasa ingat dan galas. Amanah itulah yang menghambatkan saya melakukan beberapa perkara yang saya kira wajib:
  1. Hadir ke lab seperti mana saya wajib hadir ke tempat kerja (sekurang-kurangnya 8 jam sehari).
  2. Bertemu dengan penyelia setiap minggu dan melaporkan kemajuan mingguan. Jika tidak mampu melaporkan apa-apa, saya akan gundah-gulana dan berusaha juga mengadakannya dengan kreativiti yang ada, kerana penyelia-penyelia saya tidak akan terima sebarang perjumpaan dengan tangan kosong untuk kerja-kerja seminggu yang lalu!
  3. Bekerja berselang-seli dalam sehari.. membaca, menulis tesis, menulis artikel dan menulis kod.
  4. Memenuhi arahan penyelia untuk menghantar laporan secara  berkala.
Inilah resepi saban hari. Selama hampir 5 tahun. Akhirnya dengan resepi ini, Allah mentakdirkan saya untuk berjaya. Ia rahmat dariNya. Kita hanya perlu berusaha. Kejayaan milik Allah, hanya Dia yang Menentukan.

Saat ini, ketika sudah 8 tahun saya pula menjadi penyelia, saya boleh mengira-ngira antara calon PhD manakah yang akan berjaya. Jika dari mula tidak mampu untuk bekerja 'PhD' sepenuh masa dan memikul amanah seperti makan gaji, maka perjalanan PhD itu mungkin akan jadi cuma mimpi. Mana mungkin ia datang bergolek ke pelukan, jika usahanya hanya sekadar suka-suka. Jumpa penyelia bila dirasakan senang. Seminggu ... sebulan... satu semester.... tiada progres. Akhirnya, semester akan terus berlalu ke titik penamat bersama amanah yang tidak tertanggung. Salah siapa? Jika soalan itu ditanya pada kedua-dua penyelia saya, saya sudah tahu jawapan jitu dari mereka... "Salah kamu kerana kami hanya penunjuk jalan.. kamu wajib mencari jalan itu.. Ingat! PhD itu anda punya.. bukan kami atau mereka..".  Biar hampir sedekad saya telah meninggalkan penyelia-penyelia itu, kata-kata tadi tetap tersemat di hati. Amaran tersirat yang menghambat saya memikul amanah yang sengaja dicari itu.