Thursday, 19 January 2017

Menjadi Minimalis - Satu Analisa

Sudah lebih setahun  berlalu rupanya saya menulis entri ini Menjadi Minimalis. Ketika itu ia seperti satu azam tahun baru yang terbit atas analisa semasa ketika itu tentang fesyen-fesyen di pasaran. Saya kira pada waktu itu saya sudah bosan mengejar peredaran fesyen yang pantas bertukar. Kita seperti menjadi hamba yang lurus mengikut dan akan sentiasa kalah dalam perlumbaan ini. Hari ini kita berkejar, esok yang lain datang mengganti dan urusan itu akan berlaku tanpa henti. Di rumah, almari semakin sesak. Bertimbun. Lalu, saya ingin lari dari kekalutan itu. Saya kira, jika kita memilih jenis kain yang kita selesa, merekabentuk sendiri pakaian itu, kita akan berada di dalam dunia kita sendiri. Tidak perlu berlumba lagi. Saya lakukan keinginan itu.

Hari ini, azam itu telah menjadi rutin dan kini sudah melepasi jangkamasa setahun rupanya. Saya telah memilih warna hitam, kain chiffon beralas. Saya telah menganalisa dari cubaan rekabentuk baju yang telah lalu, akhirnya saya telah memilih satu. Terima kasih yang tidak terhingga untuk Zan, yang sudi menjahit dan melayani kerenah saya dengan sabar. Dan akhirnya beliau berjaya menghabiskan tugasan dengan bilangan pasangnya sangat minima.

Dengan warna hitam dan bilangan pasang yang minima itu, saya telah berjaya melalui pelbagai peristiwa. Namakan.... kenduri.. majlis hari jadi... kematian... raya... majlis konvo Gem 3.. saya telah menyertainya dengan gaya minimalis itu. Cuma tudung saja yang saya tukar gantikan sebagai titik fokus mata yang melihat.

Malah dengan gaya minimalis itu saya telah memgembara ke Dubai, berada di bangunan yang kononnya tertinggi di dunia. Saya juga mengenakan baju dari koleksi yang sama untuk membentangkan kertas kerja di tengah-tengah suasana sangat sedikit bilangan wanita yang menyertainya di Amman, Jordan. Di sana juga, saya telah melewati kehebatan sejarah Petra dan melawat gua Kahfi. Saya telah melalui pengalaman bermalam di tengah-tengah padang pasir menyaksikan gemilang bulan bintang bergugusan di angkasa. Di situ saya telah menyaksikan buat kali pertama seumur hidup planet Zuhal dan Musytari yang cantik dan terasa seperti mimpi.

Ya.. saya telah melalui pelbagai deretan majlis dan peristiwa dengan koleksi minimalis itu dengan rasa sangat selesa.

Alhamdullillah. Inilah antara kata yang telah saya kotakan untuk diri sendiri. Tiada paksaan. Apa yang saya rasa? Tenang - Saya tidak perlu fikir perlu berlumba lagi. Mudah - Ketika hendak bermalam di mana-mana, ia muat untuk sebuah beg kecil sahaja. Pada masa yang sama, ia tanpa sengaja bertukar menjadi satu lambang identiti. Apa orang kata? Ada saya kisah? Tetapi sesekali dengan gaya yang minimalis itu, ada yang menepuk belakang sambil berkata 'cantiknya'.. beli dimana? Bila saya bercerita tentang ia direka sendiri..lalu ada beberapa individu yang minta saya menjualnya dan mereka ingin membeli. Sesekali terliur juga dengan permintaan itu. Tetapi keinginan itu dimatikan kerana ia satu identiti yang disayangi.. biarlah ia begitu.

Ya Menjadi Minimalis... akhirnya saya sudah lebih setahun mengotakan azam itu. Mudah. Tenang. Selesa. 


Sunday, 15 January 2017

Kita Tidak Tahu

Kita tidak tahu.. bilakah mimpi-mimpi kita akan menjadi kenyataan.

Kita mungkin seringkali hampir-hampir putus harap .. kerana terlalu lama menanti.

Terlalu lama di dalam takrifan kita yang menanti.. tidak perlu mencapai kurun atau abad.. ada kalanya beberapa minit.. beberapa jam.. beberapa hari .. beberapa bulan.. beberapa tahun.. terasa sangat lama dan menjadi siksa.

Agaknya .. kita mungkin lupa..

Para Nabi-Nabi dulu yang sangat hampir dengan Rahmat Tuhan.. perlu juga menunggu lama untuk mereka diberi Allah pertolongan. Ada yang berpuluh tahun.. ada yang beratus tahun. Tetapi mereka dengan sabar tetap menunggu...

Kita tidak tahu... bagaimanakah pertolongan Allah untuk kita di masa hadapan..

Seperti Nabi Musa tidak tahu bahawa di penghujung perjuangannya menghadapi Firaun, laut akan terbelah di hadapan..

Sebagaimana Nabi Ibrahim.. ketika hendak menyembelih anaknya Ismail... digantikan dengan kambing kemudiannya..

Kita tidak tahu...

Bersabarlah.. mudah-mudahan mimpi-mimpi itu datang satu-per-satu!

Monday, 21 November 2016

Pertolongan Allah yang Hampir

Dulu-dulu saya kira saya telah melakukan kesilapan yang sama berulang kali. Apakah kesilapan itu? Kesilapannya ialah apabila saya berhajat sesuatu yang besar, saya seringkali mahu mencari sesorang untuk tolong mendoakan. Kenapa? Kerana saya percaya doa mereka lebih didengari. Kenapa rasa begitu? Kerana saya rasakan jika saya berdoa bersendirian .. doa saya itu terasa jauh untuk dimakbulkan. Begitulah yang berlaku tahun demi tahun.

Tetapi .. selepas suka mendengar ceramah Ustadz Nouman Ali atau Mufti Menk ... kesilapan silam itu terasa seperti sudah hilang. Terasa benar kejahilan diri. Kerana telah lama mensia-siakan Rahmat Allah untuk seluruh alam. Allah sangat hampir dengan kita semua. Kenapa kita perlukan orang lain untuk menyampaikan doa kita? Jika doa kita lambat dimakbulkan.. periksa semula semua bentuk komunikasi kita dengan Tuhan melalui rukun Iman dan Islam. Berapa banyak langkahkah kita sudah berlari mendapatkan Rahmat Allah atau kita hanya merintih tanpa zikir dan doa? Percayalah... bila kita menghampiriNya... pertolonganNya sangat hampir dengan cara yang tidak disangka-sangka.

Pada hari Ahad dua minggu lepas, kami bergegas ke Cheras untuk berjumpa dengan Gem 5 yang sedang menghadapi peperiksaan SPM. Sengaja memilih pukul 4 petang untuk bergerak kerana Gem 4 masih bertungkus lumus menghabiskan tugasannya di rumah sebelum dihantar pulang ke kolejnya di Beranang. Tetiba pada waktu kami keluar, hujan turun mencurah-curah, sangat lebat. Antara dua jalan, Gem 1 memilih jalan yang kedua kerana katanya jalan yang pertama akan lebih sesak. Ditakdirkan, setelah memilih laluan kedua, tetiba kereta di hadapan tidak bergerak langsung. Jem. Jem yang sangat teruk di tengah-tengah hujan lebat. Mata asyik melirik detik minit yang berlalu. Pukul 6, waktu melawat akan tamat. Nasi dan lauk yang masih panas telah berbungkus di belakang kereta. Hajatnya, kami akan makan bersama-sama nanti. Dalam keadaan terperangkap itu yang kelihatan tidak ada jalan keluar, mulut terkumat-kamit, membaca apa yang terlintas, memohon Allah memudahkan perjalanan kami. Tiba-tiba, sebuah motosikal berhenti di tepian jalan. Seorang hamba Allah itu, turun dan terus mencabut pagar pembahagi jalan dengan pantas. Di manakah cabutan pagar itu bermula? Dia memilih untuk mencabut pagar yang sangat hampir dengan kami. MasyaAllah... dengan cabutan itu, siapa sangka kami menjadi orang kedua yang dapat menukar haluan di antara hampir ratusan kenderaan yang terperangkap! Allah... sungguh.. pertolongan Allah sangat hampir. Kita hanya perlu menyeru. Tidak perlu emas, wang dan permata untuk melakukan seperti itu.

Pada hari Ahad yang lepas pula... kami pergi lagi untuk memberi sokongan moral untuk Gem 5. Dalam perbualannya, Gem 5 menceritakan tentang perihal peperiksaan Matematik Tambahan. Saya kira, selama ini, inilah antara mata pelajaran yang Gem 5 tidak dapat menguasai sepenuhnya. Katanya, ada satu soalan yang beliau TIDAK PERNAH menjawab selama ini kerana tidak mahir, tetapi soalan seperti itu muncul semula di dalam peperiksaan SPM sebenar. Lalu, kata Gem 5, itulah KALI PERTAMA beliau mendapat ilham di dalam dewan peperiksaan dan menjawab soalan seumpama itu dengan yakin. Allahuakbar.. sekali lagi saya kira doa tersirat dimakbulkan Tuhan. Saya sering berdoa semoga Allah bantulah Gem 5. Berilah anak ini ilham ketika dia memerlukan. Dan Allah Membantu.

Sungguh.. Allah sangat hampir. Mohonlah... kerana Allah Maha Mendengar semua permohonan hambaNya.. tidak kira kecil atau pun besar.

Friday, 11 November 2016

Keanjalan Masa

Seminggu dua lepas saya telah terlihat di Facebook seorang bekas pelajar telah upload gambarnya di pesta konvokesyen yang baru selesai. Sudah berapa lama saya tidak berinteraksi dengan pelajar berkenaan kerana subjek yang saya mengajar sudah lama diambil beliau. Lalu, saya memberi komen tahniah di atas kejayaan beliau menamatkan pengajian sarjananya dengan jaya.

Beliau membalas komen tersebut dengan kata-kata beliau masih ingat pesan saya tentang keanjalan masa. Rupa-rupanya .. saya pernah berkata-kata di dalam kelas bahawa sekiranya kita terasa masa amat pantas berlalu, banyak tugasan yang tidak sempat terhabis tapi digandakan lagi dengan tugasan lain yang bertimbun... ada baiknya kita berhenti sejenak dan membaca al-Quran atau berzikir. Percayalah... kita akan dapati (dengan izin Allah).. kita diberi masa yang panjang kerana banyak tugasan yang menghempap kita tadi telah dapat disempurnakan dalam masa yang pendek. Dan kita masih punya banyak masa lagi untuk bersenang-lenang! Sungguh... masa itu biarpun semua mendapat 24 jam sehari, keberkatannya berbeza antara kita. Ada yang rasa masanya sangat panjang. Ada yang merasa masanya sangat pendek. Rapatkanlah ke sisi Tuhan.. semoga kita mendapat nikmat merasa perspektif masa yang berbeza.

Kita tidak tahu kata-kata kita yang manakah yang akan menyentuh sesuatu hati... sukanya rasa sekurang-kurang ada juga kata-kata yang masih diingat biarpun telah berpisah lama! Alhamdullillah.



Thursday, 6 October 2016

Hubungan Dapur

Hari ini saya ingin menulis tentang Hubungan Dapur.  Ia bukan hubungan sulit, gelap atau apa-apa istilah yang ada kaitan dengannya. Ia mungkin istilah baru untuk menggambarkan satu senario hubungan yang berkait dengan kekeluargaan.

Apakah itu hubungan dapur? Hubungan dapur ialah satu situasi kita berada di dapur untuk menyiapkan juadah bersama-sama. Ia tidak hanya setakat memasak, tetapi lebih awal dari itu, iaitu bersama memikirkan tentang menu dan perbelanjaan. Sikap tolak ansur ketika merancang ini akan memupuk sikap perkongsian, yang murah atau yang mahal akan sama-sama menyumbangnya. 

Selepas barangan dibeli, maka aktiviti memproses dilakukan bersama, Ketika ini, banyak aktiviti penceritaan boleh berlaku. Ia diselit senda gurau, Jika ada masalah dan kegusaran, perbincangan santai mungkin menemukan penyelesaian. Secara tidak langsung, keakraban hubungan dijalin dan disuburkan. Jangan ada hendaknya di kala ini ahli-ahli yang hidupnya mengadu domba sepanjang masa. Ahli seperti ini akan merosakkan majlis dan merosakkan agenda.

Hubungan dapur ini tidak akan terjadi jika ahli yang datang hanya sebagai ahli singgahan. ahli singgahan hanya akan datang dan pulang dalam jangka masa yang singkat. Ahli seperti ini hanya akan mengadap apa yang terhidang. Mereka tidak terlibat dan merasa kemesraan hubungan dapur. 

Hubungan dapur ini sangat signifikan untuk menjalinkan hubungan dengan semua ahli keluarga termasuk ibu-bapa, anak-menantu, ipar-duai dan cucu-cicit. Tanpa hubungan dapur, nilai hubungan kekeluargaan merosot dan hambar. Percayalah.. cuba teliti. Siapa yang lebih di hati anda? Yang ada hubungan dapur atau yang tiada?

Thursday, 22 September 2016

Zaman Fitnah Bermaharajalela

Semalam sibuk menerima cerita dari pelbagai group Whatapps yang ada tentang kehilangan pelajar yang disaksikan. Entah siapa yang menyaksikan. Tidak tahu. Tetapi berita itu menjadi viral. Barangkali, perkataan viral sudah diterima menjadi sebahagian dari warga perkataan Bahasa Melayu. Mesej masuk berdesup desap dalam pelbagai kumpulan Whatapps yang ada. Si penghantar akan mengaku mengenali si Polan si Polan. Macam-macam kaitan seperti "saya jiran blok sebelah" atau "Adik ipar saya punya mertua punya jiran"... dan bermacam-macam pertalian. Bagi kita yang menerima .. sentiasa ada sedikit prasangka.. "cerita lama atau cerita baru"... "sahihkah berita ini?"... kerana itu selalunya ia tidak  dihantar lagi. Bayangkan kekalutan viral semalam... ada yang menghantar sudah dijumpai... ada yang menyangkalkan itu berita tipu. Kalut dan tidak menentu.

Bahana viral jangan diambil enteng. Yang sihat dikatakan sakit. Yang sakit tetapi masih hidup dikatakan mati. Yang baik dikatakan jahat. Yang alim dikatakan mungkar. Dalam zaman serba canggih ini, si mangsa fitnah tidak ada daya upaya menangkisnya yang datang bertubi-tubi dari pelbagai penjuru. Disebar dengan pantas oleh manusia yang kebanyakannya tidak pernah mengenali kita seumur hidup. Sungguh.. kita sudah terbenam  perlahan-lahan tanpa disedari ke dalam zaman ketika fitnah sudah menjadi lumrah. 

Semalam... ketika berehat sebentar dari membaca draf thesis... teringat untuk mencari Tafseer Al Kahfi dari Ustaz Nouman Ali. Kata Ustaz... Surah Al-Kahfi adalah surah yang 'awesome'. Kenapa? Kerana ia adalah surah yang disebut afdal dibaca pada hari Jumaat. Salah satu fadhilatnya ialah ia dapat menghindari dari fitnah terbesar yang bakal kita hadapi iaitu Fitnah Dajjal. Tidak ada lagi yang lebih hebat dari fitnah itu - yang di hujungnya hanya ada dua jalan .. kalah.. ke neraka dengan izin Allah dan jika menang pula.. kita ke syurga jika kemenangan itu dirahmati Allah. Kata Ustaz.. jika surah ini dapat menyelamatkan dari fitnah terbesar dengan izin Allah, maka sudah tentu ia lebih dari mampu menjadi pendinding fitnah kecil-kecilan di akhir zaman ini.

Sempena di hari Jumaat yang mulia ini... Jom kita melazimi surah Al-Kahfi ini. Inilah benteng yang diajar Nabi untuk umatnya yang sudah terpijak di zaman ketika fitnah sudah bermaharajalela. Semoga seluruh umat Islam yang hidup atau mati terselamat dari bala ini. Sesungguhnya fitnah di zaman ini tidak mengenal status kita sama ada masih hidup atau telah mati.


Wednesday, 27 July 2016

Rahmat Ramadhan

Lama tidak ada entri.  Aktiviti seharian di bulan Ramadhan sangat pantas. Ia tidak bersisa untuk bersantai-santai membelek blog. Kini, ketika jemputan masih meriah untuk merayakan Syawal, tahap malas menulis pula tinggi. Tetapi, sesekali membelek bilangan pembaca yang hadir... blog ini tidak sunyi. Ia dilawati rupanya. Maka, entri perlu diteruskan.

Saya kira, kenangan Ramadhan kali ini ialah ketika saya diajak untuk berbuka bersekali meraikan anak-anak yatim di satu lokasi. Ia ajakan yang tidak boleh ditolak selepas beberapa kali menolak ajakan lain. Keberatan untuk hadir itu barangkali kerana saya diberi tugasan untuk menjalankan satu sesi bercerita kepada anak-anak itu sebelum masuk waktu berbuka puasa. Ketika diberitahu lingkungan usia anak-anak itu, saya sudah buntu. Apa yang perlu dicerita? Bagaimana? Tidak pernah saya melaksanakan tugasan seumpama itu di khalayak ramai untuk anak-anak kecil.

Bila tiba hari yang dijanji, kami pergi. Bila tiba masa untuk bercerita, saya masih tidak ada punca. Ketika menyelak-nyelak buku sirah nabi, tetiba saya terhenti pada cerita Nabi Yunus a.s. Dari situ, saya memulakan sesi bercerita. Rata-rata anak-anak itu sudah tahu ceritanya. Saya cuma menjadi pemudah cerita saja. Pada ketika itu saya bertanya kepada anak-anak itu, "Apa yang kita akan rasa jika kita berada di dalam perut ikan seperti itu?". Maka mereka menjawab bertalu-talu... sempit.. gelap.. kotor.. Lalu saya menyampuk.. Keadaan di dalam perut ikan itu adalah keadaan sukar yang paling susah. Tidak ada jalan keluar. Jika masih ada di dalam perut ikan.. kita akan diproses menjadi najis.. jika kita dapat menembusi perut ikan.. kita akan tenggelam di dasar lautan yang dalam. Tetiba.. ada yang seakan mengetuk kotak fikiran saya ketika itu. Ia seperti menyedarkan .. Bahawa sekiranya kita bertalu-talu diuji dalam hidup.. suasana di dalam perut ikan itulah menjadi satu analogi untuk menggambarkan satu kesukaran teramat yang mungkin kita telah / sedang / akan lalui. Dan pada waktu itu .. apakah lagi yang kita perlu lakukan? Merintih? Bersedih? Kecewa? Merana? Tidak lain dan tidak bukan ... Allah Yang Maha Penyayang telah mengajarkan... berzikirlah.... berzikirlah. Ia zikir yang ringkas.. Mudah-mudahan ia menjadi penyebab Allah mengabulkan segala hajat kita!


Sungguh... saya merasakan sesi santai itu bukan untuk saya mengajar anak-anak kecil itu. Saya kira seperti Allah telah mentakdirkan saya berada di tempat itu untuk saya belajar bahawa ketika ada kesulitan yang tidak dapat diurai... ada hajat yang tidak tercapai... berzikirlah. Sesungguhnya Dialah Tuhan yang akan Membuka semua jalan-jalan.