Wednesday, 27 July 2016

Rahmat Ramadhan

Lama tidak ada entri.  Aktiviti seharian di bulan Ramadhan sangat pantas. Ia tidak bersisa untuk bersantai-santai membelek blog. Kini, ketika jemputan masih meriah untuk merayakan Syawal, tahap malas menulis pula tinggi. Tetapi, sesekali membelek bilangan pembaca yang hadir... blog ini tidak sunyi. Ia dilawati rupanya. Maka, entri perlu diteruskan.

Saya kira, kenangan Ramadhan kali ini ialah ketika saya diajak untuk berbuka bersekali meraikan anak-anak yatim di satu lokasi. Ia ajakan yang tidak boleh ditolak selepas beberapa kali menolak ajakan lain. Keberatan untuk hadir itu barangkali kerana saya diberi tugasan untuk menjalankan satu sesi bercerita kepada anak-anak itu sebelum masuk waktu berbuka puasa. Ketika diberitahu lingkungan usia anak-anak itu, saya sudah buntu. Apa yang perlu dicerita? Bagaimana? Tidak pernah saya melaksanakan tugasan seumpama itu di khalayak ramai untuk anak-anak kecil.

Bila tiba hari yang dijanji, kami pergi. Bila tiba masa untuk bercerita, saya masih tidak ada punca. Ketika menyelak-nyelak buku sirah nabi, tetiba saya terhenti pada cerita Nabi Yunus a.s. Dari situ, saya memulakan sesi bercerita. Rata-rata anak-anak itu sudah tahu ceritanya. Saya cuma menjadi pemudah cerita saja. Pada ketika itu saya bertanya kepada anak-anak itu, "Apa yang kita akan rasa jika kita berada di dalam perut ikan seperti itu?". Maka mereka menjawab bertalu-talu... sempit.. gelap.. kotor.. Lalu saya menyampuk.. Keadaan di dalam perut ikan itu adalah keadaan sukar yang paling susah. Tidak ada jalan keluar. Jika masih ada di dalam perut ikan.. kita akan diproses menjadi najis.. jika kita dapat menembusi perut ikan.. kita akan tenggelam di dasar lautan yang dalam. Tetiba.. ada yang seakan mengetuk kotak fikiran saya ketika itu. Ia seperti menyedarkan .. Bahawa sekiranya kita bertalu-talu diuji dalam hidup.. suasana di dalam perut ikan itulah menjadi satu analogi untuk menggambarkan satu kesukaran teramat yang mungkin kita telah / sedang / akan lalui. Dan pada waktu itu .. apakah lagi yang kita perlu lakukan? Merintih? Bersedih? Kecewa? Merana? Tidak lain dan tidak bukan ... Allah Yang Maha Penyayang telah mengajarkan... berzikirlah.... berzikirlah. Ia zikir yang ringkas.. Mudah-mudahan ia menjadi penyebab Allah mengabulkan segala hajat kita!


Sungguh... saya merasakan sesi santai itu bukan untuk saya mengajar anak-anak kecil itu. Saya kira seperti Allah telah mentakdirkan saya berada di tempat itu untuk saya belajar bahawa ketika ada kesulitan yang tidak dapat diurai... ada hajat yang tidak tercapai... berzikirlah. Sesungguhnya Dialah Tuhan yang akan Membuka semua jalan-jalan.



Monday, 6 June 2016

Ia Datang

Ia datang lagi. Selamat datang Ramadhan. Satu kedatangan yang sangat-sangat berharga untuk menyucikan segala dosa yang ada. Benarlah kata ustaz... Ramadhan satu rahmat dari Allah yang datang menyapa setiap hambaNya, tidak kira darjah kebesaran dan kekayaan. Tidak kira di mana kita berada. Ia datang walau tanpa jemputan.

Betapa cepatnya masa telah berlalu. Terkenang pengalaman lama Ramadhan yang berpuluh tahun berlalu. Ketika itu Ramadhan hilang dibayangi dengan Syawal. Kerana Syawal ada raya. Raya ada benda-benda yang tidak ada pada hari biasa.. baju raya.. duit raya.. kuih raya.. lagu raya... Maka Ramadhan ketika itu dilihat dalam perspektif yang berbeza. Ia sukar, penat dan lama. 

Ketika usia menginjak tua, Ramadhan sudah dilihat dari perspektif yang berbeza. Di dalamnya ada beribu rahmat yang perlu disingkap. Sekiranya kita masih punya nyawa pada Ramadhan kali ini... ucapkanlah Alhamdullillah dengan tidak terhingga. Kerana anugerah ini Allah tidak memberi pada semua makhlukNya. Berapa ramai antara kita yang baru kehilangan nyawa sebelum Ramadhan sempat menyapa.

Selamat Menyambut Ramadhan. Moga kali kita mengisinya dengan pengisian luar biasa.

Tuesday, 24 May 2016

Melepaskan Terbang

Dua hari lepas ketika dinihari kami bergegas ke lapangan terbang KLIA untuk menghantar Gem 3 ke Tokyo. Cepat benar rasanya masa berlalu. Terasa seperti baru menghantar beliau memulakan pengajian ke Universiti Teknologi Petronas. Ketika ini beliau sudahpun menamatkan semester akhirnya di situ InsyAllah. Maka, sekaligus sudah memasuki dunia pekerjaan.

Rupanya, dalam diam-diam beliau telah memohon pekerjaan di sana-sini.  Untuk permulaan, ada 3 pilihan di tangan. Satu syarikat X telah menawarkan pekerjaan dengan tarikh mula bekerja yang telah ditetapkan. Syarikat Y pula menawarkan pekerjaan selepas beliau membentangkan Projek Akhirnya. Tapi akhirnya beliau memilih untuk mencuba nasib di syarikat Z. Biarpun perlu menghadapi temuduga lagi untuk fasa ke 5, itulah jalan yang dipilih. Barangkali, kerana terliur dengan tawaran sebulan untuk berada di Tokyo dengan pembiayaan yang ditanggung sepenuhnya oleh syarikat itu.


Ketika melambainya di bawah ... kelihatan beliau berjalan keseorangan menuju ke pintu masuk pelepasan. Perjalanan di hadapan pasti ada cabaran. Tapi kami melepaskan anak ini terbang. Mudah-mudahan dengan hijrah ini, anak ini lebih merapatkan hubungan dengan Tuhannya. Itulah sebenarnya sebesar-besar kunci kekuatan dan kejayaan.

Thursday, 19 May 2016

Kreativiti Datang Dari... Keunikan Kita

Semua manusia dikurniakan dengan bakat dan keupayaan yang berbeza. Oleh itu, kita disarankan mencungkil bakat terpendam yang ada pada kita dan membuat sesuatu berasaskan bakat tersebut. 

Jangan cuba mencari jalan untuk meniru atau menjadi orang lain. Untuk menyelamatkan daripada usaha kita ditiru dengan sewenang-wenangnya ialah kita perlu menggunakan keunikan itu dengan sepenuhnya. 

Orang kreatif selalu bersedia untuk menjadi diri mereka sendiri tanpa ragu. Mereka adalah di kalangan yang berjaya berdasarkan susur galur pengalaman yang mereka alami sendiri.

Apakah bakat kreatif yang aku punyai???

Wednesday, 18 May 2016

Kreativiti itu.... Ubah Cara Berfikir

Katanya kreativiti itu hanya akan ditemui jika kita tidak membuat sesuatu mengikut prosedur biasa. Kerja-kerja yang dilakukan secara sama dan rutin akan membunuh kreativiti.

Katanya.. cuba mencari jalan alternatif yang luar biasa untuk menyelesaikan sesuatu masalah. Jika kita selalu buat begitu, kali ini kita buat begini... Oleh itu kita akan mengeluarkan diri kita dari zon selamat. Bila kita tidak berada di zon selamat.. otak kita kan lebih berputar untuk menyelesaikan masalah. Putaran otak seperti ini yang dijangkakan memberi suntikan kreativiti yang istimewa.

"Be a Beginner.. Forever.. Don't Do Things the Usual Way; Do them in Unsual Way".

Tuesday, 17 May 2016

Kreativiti Adalah ....

Kreativiti adalah...  bukannya berkisar tentang sesuatu yang dihasilkan seperti lukisan.. novel.. rekabentuk rumah... Bukan itu! Tetapi kreativiti itu adalah diri kita sendiri yang mencambahkan idea-idea unik untuk membentuk masa depan yang lebih baik. Kreativiti adalah penemuan peluang-peluang emas yang hilang atau masih tidak ditemui. Ia bukan sekadar menghasilkan artifak atau objek .. tetapi megubah sempadan taraf hidup. Itulah kreatif.

Nampaknya... selama ini istilah kreativiti disalahtafsirkan oleh diri sendiri... hu.. hu ..hu... kerana itu kita hanya penat berusaha mengahasilkan sesuatu tetapi tidak merubah apa-apa .. umpama penat berlari setempat!

Wednesday, 11 May 2016

Ilmu Kreativiti Datang Bergolek

Puas ditenung-tenung di mana hendak dicari unsur kreativiti dalam diri. Ia seperti tidak pernah berkembang. Tidak dibaja. Lalu, hilang ditelan masa. Atau.. apakah kreativiti itu adalah semulajadi? Apakah ia datang bersama jasad yang dilahirkan? Tidak boleh langsung dipupuk? Ia soalan yang datang di fikiran dan melekat di situ tanpa jawapan.

Dua minggu lepas saya menemani Gem 4 yang mahu menghabiskan voucer bukunya. Gem 4, Gem 6 dan Gem 7 sibuk mencari-cari buku-buku di kedai Popular itu. Saya tidak ada tujuan. Ada buku yang dipegang untuk dibeli, diletakkan semula ke tempatnya.

Bila pulang, saya tertarik dengan salah satu buku yang dibeli oleh Gem 4. Jika melihat pada kulitnya, saya tidak akan membelinya. Tajuknya bercelaru.. tidak tahu yang mana satu.


Namun, bila diselak lembaran buku ini satu persatu ... Alahai... rupa-rupanya inilah bahan bacaan yang saya hajati. Ia datang bergolek di depan mata dengan izin Allah tanpa saya perlu atau pun tahu untuk mencarinya - "The Art of Creative Thinking" oleh Rod Judkins. Bahasanya mudah, penceritaannya menarik. Entri akan datang saya akan kupas semula intipati menarik yang ada di dalamnya.