Friday, 6 August 2010

Analisa

Analisa adalah satu keperluan dalam kehidupan sehari-hari, satu istilah kata kerja dalam dunia sains dan teknologi. Pun begitu, tanpa dunia sains pun, istilah itu perlu terpahat di hati... berulangkali sering didengari dalam ceramah-ceramah tentang muhasabah .. muhasabah.. Entah, saya kurang arif dan tidak pula pakar dalam bahasa. Bagi saya, istilah analisa dan muhasabah agak sama.

Lalu, kerana ia perlu, maka banyak juga tanpa kita sedari kita suka ber'analisa'. Tentang apa saja... gaya.. fesyen.. kerenah manusia.. tabungan... hutang... gaji...

seperti..

Saya menganalisa tentang harga barang yang serba naik. Oleh kerana adanya analisa, saya telah dapati.. harga barang tidak pernah turun.. termasuk juga harga perkhidmatan seperti tol.. tidak pernah turun. Asyik naik dan naik. Ada ketikanya ia tidak disebut 'naik' lagi.. diubah seperti 'selaras' atau 'kurang subsidi' atau apa sahaja yang seumpamanya. Bagi saya yang bukan pakar bahasa.. ianya sama sahaja = naik, kerana saya membuat analisa ringkas apabila melihat dengan sejumlah duit yang sama, saya boleh membeli sepenuh troli 10 tahun lepas, hari ini troli dengan harga yang sama, tinggal sesuku!

atau seperti..

Saya menilai prestasi pelajar... berapa peratus lulus atau gagal. Kalau banyak yang gagal, apa sebabnya. Jika ramai yang cemerlang, apa sebabnya. Kerana, dengan analisa, saya boleh membuat kesimpulan. Mudah-mudahan, situasi di masa hadapan, menjadi lebih baik dari hari ini.

atau seperti

Colin dan Colin (kedua-dua bekas penyelia saya) sering menekankan keperluan untuk sentiasa analisa secara terperinci dan kritikal. Analisa satu kunci utama untuk berjaya di dalam sesuatu penyelidikian - kata mereka. Pada pertemuan pertama lagi, mereka 'memaksa' saya untuk memiliki satu buku catatan.. kata mereka ianya perlu - untuk mencatit idea dan analisa. Lalu, saya memiliki satu buku log. Di situ saya mencatit apa-apa hasil setiap perjumpaan. Saya lekatkan padanya semua e-mail dari mereka bersama apa-apa jawapan yang saya berikan kepada mereka. Segalanya .. kerana ia penting untuk tujuan analisa. Agar .. apabila merenung helaian demi helaian.. saya boleh kenal pasti isi-isi penting yang perlu dicari, dikemaskini... bla..bla... bla... Sudah pasti ianya untuk tujuan kerja = dunia.

Namun, pada suatu hari.. dalam gelisah dan gundah gulana menghadapi ujian Tuhan, tiba-tiba saya rasa amat malu padaNya. Kerana, seumur hidup saya, saya tidak pernah memiliki satu diari untuk Tuhan... sedangkan Allah berkali-kali menyebut.. sesungguhnya DIA memiliki satu diari untuk setiap kita, satu kitab Luh Mahfuz, yang Maha Terperinci, yang mencatit apa yang terserlah dan tersirat, fizikal dan rohani. Apakah selama ini saya buta dan pekak. Tidak peduli apa yang telah tertulis dan akan ditulis, lantas sudah pasti saya tidak mampu membuat analisa yang terperinci.. semuanya sekadar ingat-ingat lupa. Apakah saya ingat tentang apa yang saya telah lakukan pada Ramadhan sepuluh tahun lepas? Jangankan sepuluh tahun lepas, yang tahun lepaspun belum tentu dapat dingat satu persatu. Lalu, saya bertekad... saya ingin memiliki satu diari khas untuk Allah. Di dalamnya saya akan catit apa yang saya lakukan. Biarlah rekodnya corot. Sekurang-kurangnya apabila saya menganalisa, saya tahu saya corot dan saya memiliki data yang terperinci. Nampak mudah.. tapi sebenarnya sukar bagi seorang saya yang tidak pernah setia pada diari. Berkali, buku kecil yang dibeli untuk diheret ke sana ke sini, hilang entah di mana.

Tadi, ketika mendengar ceramah Ustaz Roslan di TV9... ustaz berkata.. jadikanlah Ramadhan kali ini lebih baik dari Ramadhan yang lepas. Lalu, saya teringat pada buku kecil yang sudah comot.. di situ ada rekod untuk Ramadhan yang lepas. Mesti buat analisa!!! Mudah-mudahan.. saya dapat membuat perbandingan antara Ramadhan yang akan tiba ini dengan Ramadhan yang telah lepas... apakah naik atau turun. Mudah-mudahan biarlah ia mewarisi tradisi harga barang.. terus naik dan naik!!!!!

Salam Ramadhan untuk rakan maya yang sudi bertandang. Mudah-mudahan Allah mengurniakan nikmat rajin dan kesihatan untuk membelai Ramadhan yang datang dan akan pergi.

6 comments:

n n said...

selamat menyambut ramadhan al-mubarak puan

SevenDrops said...

nn,

Terima kasih.. sama-sama kita berusaha mendapat Ramadhan yang lebih baik

Anonymous said...

Salam...Nas,
Selamat menyambut Ramadhan al-Mubarak. Moga Allah menemukan kita semua dengan Ramadhan tahun ini dan diberi peluang untuk mempertingkatkan amalan sebaiknya insya-Allah.

Aza.

SevenDrops said...

Salam Aza,

Lama tak jumpa... InsyaAllah,,mudah-mudahan kita semua berpeluang mendapat markah bonus Ramadhan.

zafwah said...

salam kak nas...slmt menyambut Ramadhan..

kak nas doakan sy yek..insyaAllah sy viva 2sept nnt..mengharapkan berkat bulan Ramadhan gak ni..harap2 Allah izin phd utk sy jugak mcm Allah izin tuk kak nas.. :-)

farah

SevenDrops said...

Salam farah,

InsyaAllah Allah permudahkan. Mohon padaNya. DIA lah empunya bagi semua kejayaan. Tak sangka dah nak balik ye! Kamipun dah balik baru nak masuk dua tahun... TAPI dah RASA TERLALU LAMAAAAAAA...

Wa... Wa....