Monday, 8 June 2015

Penulisan Buku: Satu Perjalanan yang Berliku

Menulis buku sekadar suka-suka akhirnya menjadi satu perkara serius yang sering difikirkan. Barangkali, suatu ketika dulu melihat bagaimana masyarakat setempat Nottingham beratur semalaman mengejar buku Harry Potter yang dilancarkan, kelihatan amat mengujakan. Menanti terbit buku seperti meraikan pesta besar-besaran. Wahh.. bagusnya JK Rowling. Atau semenjak di bangku sekolah menggilai buku-buku Enid Blyton. Atau pernah juga menggilai Rold Dahl. Semuanya ada tarikan tersendiri. Hebatnya melihat pembaca sambutan buku-buku itu menjadikan keinginan menulis dengan cemerlang ada tercatit di dalam mimpi-mimpi.

Pun, begitu.. hakikat menulis dan menerbitkan buku adalah perjalanan yang berliku. Untuk menulis, ia seperti air pasang surut. Semangat dan idea, kadang-kadang datang tidak selari. Ketika kerja-kerja harian menjadi sangat sibuk untuk memenuhi hambatan 'dateline', ketika itu juga seperti ada idea yang mencurah. Ketika ada masa senggang, semuanya hilang. Apabila penulisan tamat, timbul pula satu persoalan, di mana untuk diterbitkan? Maka proses mencari penerbit bermula. Buku pertama, merayau-rayau mencari jalan. Dari Telaga Biru, Galeri Ilmu, PTS sehingga ke Karangkraf. Ia ditolak atas beberapa alasan. Umumnya, kesemuanya berpendapat tiada 'genre' yang sesuai untuk diterbitkan. Lalu, semangat yang menjulang, hampir mati di situ.

Namun, pencarian diteruskan. Kali ini, buku itu ditulis semula dalam bahasa Inggeris. Ia satu kerjasama dengan hampir kesemua anak-anak. Masing-masing, ada sumbangan yang tersendiri. Ada yang melihatkan dari segi bahasa. Ada yang dipertanggungjawabkan memeriksa kandungan. Ada yang kata, dia tolong secara tidak langsung seperti membasuh pinggan dan membersihkan rumah. Ia satu pengalaman yang bermakna untuk seisi rumah. Setelah buku siap, siapa yang akan terbitkan? Ia satu isu besar. Pencarian yang berulang akhirnya menemukan dengan penerbit Greenbird Book. Setelah berkomunikasi, mereka terus bersetuju dan mengatakan idea penulisan adalah bernas. Ia seperti semburan semangat yang ditunggu. Ia tidak dipandang di sini. Di tempat lain pula, ia dipandang tinggi. Lalu, buku pertama diterbitkan pada tahun 2012 dan buku kedua diterbitkan pada tahun 2014. Namun, penerbitan itu menimbulkan isu lain, bagaimana untuk dipasarkan di pasaran tempatan? Terbit dan pasarkan adalah dua kerja yang berbeza di dalam kes ini. Maka, kerana tiada pilihan, pasaran dilakukan sendiri. Ia berdepan dengan pelbagai lagi isu. Isu yang timbul dikaji lagi. Dalam perjalanan ini juga, Allah temukan dengan pelbagai individu. Ada yang sekadar ingin membeli. Ada yang ingin mengikut jejak langkah untuk menerbitkan buku yang telah ditulis. Salah seorang penulis baru itu telah pun menyertai sesi bersama penulis di Pesta Buku di PWTC baru-baru ini. Lalu, saya pula bertanya kepada beliau, bagaimana dia telah lakukan langkah itu. Rupa-rupanya beliau sudahpun mengikat kontrak dengan syarikat penerbitan di Malaysia. Beliau mencadangkan saya menghubungi syarikat berkenaan.

Dua minggu lepas, saya telah menghubungi syarikat berkenaan dan mereka mahukan sampel untuk dinilai oleh barisan panel penilai. Selang 3 hari kemudian, syarikat berkenaan membuat panggilan untuk satu sesi pertemuan. Di dalam pertemuan tersebut pihak syarikat menyatakan mereka sudah lama mencari penulis seperti ini untuk pasaran antarabangsa mereka. Dulu syarikat ini beribu pejabat di Mekah. Sekarang, ibu pejabat ini dipindahkan ke Malaysia. Kata pengarahnya, "I'm impressed with your books! We've been searching for along time for these kinds of books from Malaysian authors. Isn't nice to see your books will be sold in Mekah and 16 other countries?" Allahuakhbar! Ia seperti mimpi yang dinyatakan. Perjalanan yang berliku tidak sangka akan sampai ke sini. Semoga kedua-dua buku sekarang dapat diterbitkan semula pada 2016  di bawah syarikat ini. Itu janji mereka. InsyaAllah. Kini, semangat yang pudar kembali segar. Sudah tentu saya sedang berkira-kira untuk memulakan penulisan 2 buku seterusnya. Tulis di mana? Aktivitinya berlaku di mana-mana.

3 comments:

Anonymous said...

inshaAllah kak...saham akhirat...saya tompang teruja....Congrats!!!!

Farah Sharif

Anonymous said...

Thanks Farah.... thank you for being nice supporter! Kadang-kadang rasa nak give up. Bila ada supporter rasa semangat balik.

Dewi Aja said...

Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, resepi dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)