Sunday, 18 June 2017

Bila Takdir Tercepat

Ramadhan kali ini rasa cepat sangat berlalu. Barangkali, rutin menjadi sangat fokus. Malah, tatacara melalui Ramadhan juga sudah berbeza. Rasanya ini rekod bulan Ramadhan tanpa berkunjung ke bazar Ramadhan seperti selalu. Di celah-celah kemelesetan ekonomi, ada juga hikmahnya yang tersirat. 

Atau mungkin Ramadhan terasa cepat kerana minda tidak selesa memikirkan urusan Gem 4 melanjutkan pengajiannya masih tidak terurus. Pintu-pintu permohonan sudah hampir ditutup. Malah, ada jawapan yang sudah diterima  memberi petanda gagal. Akhirnya, terpaksa mengambil cuti untuk berurusan dengan agensi-agensi yang terlibat. Pagi-pagi lagi sudah menapak ke pejabat MARA. Bertemu dengan individu-individu penting yang menguruskan biasiswa. Ketika itulah baru tahu bahawa Gem 4 mendapat tawaran luar biasa. Setahun lebih awal dari sepatutnya. Itulah puncanya minda dan urusan kami bercelaru kerana tidak bersedia.

Lalu, saya termenung sejenak memikirkan kisah-kisah biasa tentang lambatnya menanti sesuatu takdir tersurat. Puas bergelumang dengan penantian yang seperti tidak berakhir. Tetapi, kali ini apabila takdir dipercepat tanpa penantian, rupa-rupanya minda dan urusan pun menjadi celaru juga. Satu pengajaran hidup dapat diraih bahawa kadang-kadang Allah melambatkan kerana tahu kita tidak bersedia. Sesungguhnya perancangan Allah Maha Hebat kerana Dialah yang Mencipta dan Mengatur semua urusan hidup dan mati kita. 

Redha....

No comments: